Posts from the ‘Artemia’ Category

INVENDO – Mitra Budidaya Anda

ADE IRWAN INVENDO

HP/WA: 081297249463

PIN BBM : 5B23FAE2

Call Me

1. Artemia SUPRAME 425 gram harga hubungi 081297249463

Suprame

2. Artemia MACKAY 454 gram harga hubungi 081297249463

artemia mackay3. OVAPRIM 10 ml harga Rp. 200.000/botol

1-ovaprim4. CHORULON isi 5 pasang Rp. 450.000/set

Chorulon_tcm50-23024

5. PREGNYL 1.500iu isi 3 pasang Rp, 325.000/set

pregnyl-1500-250x2506. PREGNYL 5.000iu isi 1 pasang Rp. 250.000/set

buy_pregnyl_online_no_prescription_5000_1500_IU_HCG

7. ELBAYOU 50 gram Rp. 100.000

Elbayou

PRODUK KESEHATAN INVE UNTUK AKUAKULTUR

A. UNTUK LINGKUNGAN BUDIDAYA

1. SANOLIFE PRO W

SANOLIFE PRO W

SANOLIFE PRO W

Formulasi mikroba (bakteri) dengan performa tinggi untuk menekan keberadaan Vibrio di lingkungan dan mendekomposisikan bahan buangan. merupakan produk probiotik akuakultur yang unik dengan keistimewaan khusus untuk budi daya udang di tambak maupun ikan di kolam pembesaran lainnya. Keistimewaan strainnya dijaga pada tingkat kemurnian yang tinggi dengan spesialisasi untuk menekan bakteri-bakteri pathogen, mendekomposisikan kotoran dengan cepat. Dikemas dalam bentuk spora, praktis dan terjamin hingga 2 tahun.

Kandungan : Terdiri dari Strain-strain Bacillus subtilis dan Bacillus licheniformis dengan konsentrasi 5 x 1010 cfu/g

Penggunanan

Dosis 200 gram/Ha/3 hari. Campurkan Pro W dengan air kolam dalam wadah diamkan ± 15 menit dan tebarkan merata ke kolam

Kemasan : 500 gram/kaleng (6 kaleng/dus)

No. Registrasi DKP RI NO. I. 0606034 PBS

2. SANOCARE PUR

SANOCARE  PUR

SANOCARE PUR

Merupakan Disinfektan yang efektif untuk membunuh Pathogen (bakteri, virus dan jamur) di akuakultur. Aman untuk masa budidaya dan ramah lingkungan

Kandungan : Potassium peroxymonosulfate, Sulfamic acid, Malic acid, Sodium chloride, dan Sodium polymetaphosphate

Penggunaan

Dosis untuk kontrol rutin bakteri dan virus 0.5 ppm/15 hari, untuk kondisi bakteri tinggi 1 ppm diulang tiap hari sampai 2 hari. Pemakaian dilarutkan dalam wadah dan disebarkan merata ke kolam. Untuk persiapan kolam gunakan 1% larutan PUR (800 gram/80liter/Ha lahan) sebarkan ke dasar dan dinding kolam.

Kemasan : 800 gram/kaleng (6 kaleng/dus)

No. Registrasi DKP RI NO. I. 0511023 FTS

3. SANOLIFE AFM

SANOLIFE  AFM

SANOLIFE AFM

Merupakan extrak dari Yucca schidigera yang berfungsi untuk mengikat amoniak dan menurunkan nitrit

Penggunaan

Dosis untuk kontrol rutin 0.3 ppm/2 minggu, dan kondisi amoniak tinggi 0.3 ppm tiap hari selama 3 hari. Kocok dulu AFM sebelum digunakan, campurkan dengan air kolam 1:10 dan sebarkan merata ke dalam kolam

Kemasan : 1 liter/botol (9 botol/dus)

No. Registrasi DKP RI NO. I. 0512025 FBC

4. SANOLIFE NUTRILAKE

SANOLIFE  NUTRILAKE

SANOLIFE NUTRILAKE

Produk natural terbuat dari bahan-bahan mineral yang bisa digunakan untuk pemupukan sehingga meningkatkan produksi micro algae, suplly oksigen dan bio-regulator, mudah digunakan dan ramah lingkungan. Sumber nitrogen dan silicate untuk pertumbuhan algae dan tidak menimbulkan ammonia. Ramah lingkungan dan meningkatkan daya dukung lingkungan.

Selain untuk pemupukan sanolife Nutrilake adalah Oksidan yang kuat dan membantu kolam dalam menjaga konsentrasi oksigen terlarut di air, Oksidasi tanah kolam, memperbaiki dokomposisi bahan organik tanpa memproduksi bahan berbahaya, mengurangi beberapa komponen besi, Mangan dan H2S.

Penggunaan

Dapat diaplikasikan langsung disebarkan dalam bentuk powder atau dilarutkan dengan air kolam dan disebarkan merata

Untuk Oksidasi tanah kolam, gunakan 50Kg/Ha nutrilake sebarkan ke dasar kolam

Untuk pemupukan Dosis 35 kg/Ha

Kemasan : 10 kg/sak

B. UNTUK UDANG DAN IKAN

1. SANOLIFE PRO 2 Atau PRO F

Formulasi mikroba (bakteri) dengan performa tinggi untuk menekan keberadaan Vibrio di dalam saluran pencernaan dan memaksimalkan proses pencernaan udang untuk pertumbuhan dan menurunkan konversi pakan.

Kandungan

Terdiri dari Strain-strain Bacillus subtilis, Bacillus licheniformis, Bacillus pumilus dengan konsentrasi 2 x 1010 cfu/g

Penggunaan

Dosis 2 gram/kg pakan, dengan air bersih campurkan Sanolife Pro 2 dengan 100 ml/kg pakan, aduk secara merata diamkan beberapa saat ( biar meresap ke dalam pakan ) dan siap digunakan.

Kemasan : 500 gram/kaleng (6 kaleng/dus)

No. Registrasi DKP RI NO. I. 0606036 PBS

2. SANOGUARD TOP S

Terdiri dari bahan-bahan alami penambah kekebalan yang spesifik β-1,3/1,6-glucans, free nucleotida, alginate dan chitosan, termasuk sudah mengandung level tinggi vitamin B-komplek, C dan E, mineral selenium, carotenoid, asam amino dan beberapa trace element

Penggunaan

Dosis 5-10 gram/kg pakan, campurkan TOP S dengan minyak ikan/cumi dengan perbandingan 1:3 secara merata diamkan sekitar 30 menit (jauhkan dari panas matahari langsung). Pemakaian secara periodik digabung dengan TOP SC, tiap hari selama 1 minggu pakai TOP S dan 1 minggu berikutnya memakai TOP SC

Kemasan : 500 gram/kaleng (6 kaleng/dus)

No. Registrasi DKP RI NO. D. 0512027 PBS

3. SANOGUARD TOP SC

Suplemen dan multivitamin level tinggi, Vit C, E, B1,2,3,5,6, Choline, Inositol, Asam amino Lysine, Methionine, trace mineral, Carotenoids.

Pemakaian dikombinasikan dengan TOP S dengan dosis yang sama

Kemasan : 500 gram/kaleng (6 kaleng/dus)

No. registrasi DKP RI NO. D. 0512028 PBS

Untuk informasi lebih lanjut

Hub. PT. INVE INDONESIA

M. Nadjib .

Email mnadjib01@gmail.com ,

HP: 08111 76808

Kutu Air (Moina sp)

Artemia dan Tubifex masih menjadi andalan pakan ikan tapi ke depan Moina sp. Alias kutu air siap menggantikan keduanya.

Ketergantungan pakan larva ikan pada Artemia dan Tubifex menimbulkan kendala tersendiri dalam usaha budidaya perikanan. Hingga saat ini harga Artemia masih cukup tinggi karena pemenuhannya mengandalkan impor. Harga cacing Tubifex pun ikut merangkak lantaran permintaan dari usaha pembenihan naik. Musim penghujan ikut menambah sulitnya pemenuhan tubifex karena lumpur tempat hidup tubifex terusir air hujan.

daphnia b

Moina sp. atau biasa disebut kutu air oleh petani, berpotensi besar menjadi pakan alami bagi larva ikan. Hasil penelitian Balai Budidaya Air Tawar (BBAT) Jambi yang diketuai Rianasari, menunjukkan, Moina sp. dapat dibudidayakan dan menjadi pakan alternatif bagi larva dan pendederan ikan. Jenis yang berhasil dibudidayakan BBAT Jambi mirip Moina macrocopa yang dikembangkan di Kamboja. Negara yang beribukota Phnom Penh ini berhasil membudidayakan M. macrocopa secara massal dan berkelanjutan.

Moina sp, jenis plankton yang penting sebagai pakan alami alternatif karena ukurannya sesuai bukaan mulut larva ikan. Kutu air ini juga bisa menjadi pakan alami pada pendederan ikan patin. Moina sp. dimasukkan ke kolam pendederan sebagai inokulan pada proses persiapan kolam untuk menumbuhkan pakan alami. Selain itu, peralihan penggunaan Moina sp. sebagai pakan alami untuk larva ikan dan pendederan ikan akan menurunkan biaya produksi.

Pakan alami ini mengandung protein cukup tinggi dan mudah dicerna dalam usus benih ikan. Menurut Darmanto, peneliti pada Instalasi Penelitian dan Pengkajian Teknologi Pertanian Jakarta, kadar kandungan gizi pada Moina sp. berupa protein 37,38%, lemak 13,29%, abu 11%, dengan kadar air sebanyak 90,6%.

Moina sp. pun berpeluang menciptakan lapangan usaha baru, yaitu budidaya pakan ikan alami. Untuk usaha budidaya, pemenuhan wadah, bahan, dan alat budidaya Moina sp. mudah didapat. Hitungan BBAT Jambi, dengan nilai investasi sebesar Rp42 juta dan biaya operasional sebesar Rp1,427 juta, akan diperoleh keuntungan bersih sebesar Rp1,364 juta per bulan. Usaha ini akan balik modal pada dua setengah tahun masa budidaya.

Panen Setiap Hari

Siklus budidaya Moina sp. hanya 4—5 hari. Hari pertama dan kedua dilakukan pembersihan dan penyiapan wadah budidaya, serta pengisian air, fitoplankton, dan inokulan Moina sp. Wadah yang digunakan berupa bak beton persegi panjang volume 5.000 liter sebanyak 6 buah. Sebelum digunakan bak dibersihkan dan disterilisasi dengan klorin.

Hari ketiga dan keempat adalah masa pemeliharaan. Karena makanan Moina sp. terdiri dari fitoplankton, bahan organik, dan bakteri, maka BBAT Jambi menggunakan bahan organik dan bahan anorganik. Bahan organik terdiri dari tepung ikan, dedak, ikan rucah, tepung kedelai, dan kotoran ayam kering. Sedangkan bahan anorganiknya berupa kapur, urea, dan TSP. Sumber bahan tersebut dikombinasikan menjadi pupuk yang ditambah inokulan Moina sp. dan fitoplankton (air hijau).

Masa panen dan pembersihan bak dilakukan pada hari kelima. Supaya panen setiap hari digunakan 6 buah bak. Lima wadah untuk budidaya, satu bak sebagai tempat stok fitoplankton. Hasil panennya bervariasi dipengaruhi faktor cuaca dan kontaminasi, rata-rata 1.345 g per bak per siklus.

Cuaca, terutama musim penghujan, diduga mempengaruhi kelangsungan hidup Moina sp. Turunnya hujan menyebabkan perubahan suhu yang mendadak dan memicu tumbuhnya Rotifera, sejenis zooplankton parasit dan hama. Rotifera ini bisa mengurangi stok pakan dan bisa mematikan Moina sp.

Windi Listianingsih

Sumber: http://www.agrina-online.com

PEMBENIHAN IKAN HIAS BLACK GHOST

f_22983_blackghost.pngI. PENDAHULUAN

Nama umum: Black Ghost Knife Fish
Nama Ilmiah: Apteronotus albifrons
Rata Fish Dewasa Ukuran: 20 inci / 50 cm
Tempat Asal: Venezuela sampai Paraguay, sungai Paraná dan Amazon Basin Peru, Amerika Selatan
Suhu: 73-82 Deg F / 23 – 28 Deg C
Kimia air: pH 6,0-8,0

Ikan Black Ghost ( Afteronotus albifrons, Linneaus ) merupakan salah satu jenis ikan yang mempunyai peluang bisnis yang potensial. Ikan jenis ini belum banyak dikenal oleh masyarakat tetapi saat ini beberapa pengusaha ikan hias memproduksi benih sebagai komoditas lokal maupun ekspor.

” Black Ghost ” berasal dari sungai Amazon, Amerika Selatan merupakan ikan pendamai, yang ukurannya dapat mencapai 50 cm, tubuhnya memanjang dan pipih dengan warna tubuh hitam. Ikan ini digolongkan kedalam ikan pisau (Knifefishes), karena secara keseluruhan bentuk tubuhnya menyerupai pisau melebar dari bagian kepala dan badan kemudian melancip dibagian perut.

Persyaratan kualitas air media yang dikehendaki ikan Black Ghost yaitu ‘ Soft ‘ ( lunak ) dan cenderung asam, walaupun demikian ‘ Black Ghost ‘ relatif dapat hidup pada kondisi air yang bervariasi. Black Ghost juga memilih makanan jenis tertentu, dapat memakan pakan kering, beku maupun makanan hidup, walaupun demikian lebih suka jika diberi pakan cacing rambut.

II. KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA

Sarana dan bahan yang diperlukan untuk memproduksi ikan ” Black Ghost ” adalah :

1. Wadah pemeliharaan & perlengkapan

~ Akuarium ukuran ( 40 x 40 x 80 ) cm sebagai tempat pemeliharaan induk dan sekaligus tempat pemijahan dilengkapi dengan tempat penempelan telur berupa baki plastik yang diisi dengan batu, atau batang pohon pakis.

~ Akuarium ukuran ( 60 x 40 x 40 ) cm sebagai tempat penetasan telur.

~ Instalasi aerasi berupa blower, selang aerasi dan batu aerasi.

~ Peralatan lain seperti selang untuk mengganti air, soope net dan alat-alat pembersih akuarium (sikat,dll)

2. Pakan

~ ‘Blood worm’ yang digunakan sebagai pakan induk.

~ Cacing rambut yang digunakan sebagai pakan ikan mulai umur + 2 minggu sampai dewasa.

~ Artemia, yang digunakan untuk pakan larva.

III. Kegiatan Operasional

1. Pembenihan

Kegiatan pembenihan meliputi pemeliharaan induk dan calon induk, pemijahan serta perawatan larva.

1.1. Pemeliharaan Induk

Perbedaan jantan dan betina ikan dewasa terutama dapat dilihat dari panjang dagunya (jarak antara ujung mulut dengan tutup insang). Pada ikan jantan, dagunya relatif lebih panjang dibandingkan dengan ikan betina. Ikan jantan relatif lebih langsing dibandingkan dengan ikan betina yang mempunyai bentuk perut yang gendut. Pada induk jantan dewasa, terdapat cairan putih (sperma) apabila diurut bagian perutnya. Induk Black Ghost dapat matang telur setelah berumur sekitar satu tahun dengan panjang + 15 cm.

Induk betina dan jantan dipelihara dalam satu wadah berupa akuarium berukuran ( 80 x 40 x 50 ) cm, yang dilengkapi dengan instalasi aerasi dengan pakan berupa ‘Blood Warm’ yang diberikan dengan frekuensi 3 kali/hari secara (ad libitum).

Pergantian air harus dilakukan setiap hari untuk membuang kotoran-kotoran yang terdapat di dasar akuarium dan menjaga kualitas media pemeliharaan.

1.2. Pemijahan

Pemijahan dilakukan secara masal di dalam akuarium yang sekaligus sebagai tempat pemeliharaan induk. Perbandingan induk betina dan jantan adalah 2 : 1. Pada wadah pemijahan tersebut, ditempatkan baki plastik berukuran ( 30x20x7 )cm yang diisi dengan batu sebagai tempat penempelan telur dan pada bagian tengah baki ditutup dengan baki berlubang (20x15x10) cm untuk melindungi telur dari pemangsaan induknya sendiri. Untuk akuarium ukuran (80 x 60 x 50 ) cm dapat dipelihara 10 ekor induk betina dan paling sedikit 5 ekor jantan.

black ghost sexes

Lingkungan tempat pemeliharaan dan pemijahan ikan Black Ghost biasanya dibuat relatif gelap, dan ikan ini memijah pada malam hari. Menjelang terbit matahari, tempat penempelan telur berupa baki harus segera diambil dan dipindahkan ke tempat penetasan, untuk menghindari pemangsaan telur tersebut oleh induknya. Telur yang dipanen dari baki pemijahan + 200 butir/hari.

1.3. Penetasan telur dan perawatan larva

Penetasan telur dilakukan di akuarium, dan akan menetas pada hari ketiga. Makanan berupa naupli artemia mulai diberikan pada hari ke-10 setelah penetasan dan selanjutnya diberi cacing rambut secara ad libitum.

burayak black ghost

1.4. Pendederan dan Pembesaran

Kegiatan pendederan dilakukan setelah larva dapat memakan cacing rambut, yaitu + berumur 2 minggu, sampai ikan mencapai ukuran + 1 inchi dengan lama pemeliharaan 1 – 15 bulan sedangkan kegiatan pembesaran ikan Black Ghost dilakukan untuk mencapai ukuran komersial, yaitu 2-3 inchi. Wadah yang digunakan dapat berupa akuarium atau bak dengan padat tebar 2 – 5 ekor / l. Pakan yang diberikan selama pemeliharaan adalah cacing rambut secara ad libitum. Ikan Black Ghost dengan ukuran 2 inchi dapat dicapai dalam waktu dua bulan. Sedangkan ukuran 3 inchi dapat dicapai dengan menambah waktu pemeliharaan selama tiga minggu. Penyiphonan untuk membuang kotoran harus dilakukan setiap hari agar kualitas media tetap terjaga.

Sumber: bbat-sukabumi

Produksi Bibit Patin Desember 2013

Bismillahi Ar-Rahmani Ar-RahimProduksi patin periode Desember 2013 untuk mengisi Farm-II

15 Desember 2013:

telah dipijahkan 10 ekor induk ikan patin dengan berat total 34 Kg. Dari 10 ekor indukan, 7 ekor stripping normal, 2 ekor stripping agak keras, 1 ekor mampet sulit mengeluarkan telur. Telur yang sudah dicampur sperma dan dibuahi ditebar kedalam 34 aquarium ukuran 200×100 cm.

Proses Pengeluaran Telur Ikan Patin

Proses Pengeluaran Telur Ikan Patin

16 Desember 2013:

Larva menetas dengan total keseluruhan diperkirakan diatas 2,5 juta ekor.

FAO : seekor induk Patin dewasa dengan bobot 10 Kg dapat mengeluarkan lebih dari 1 juta ekor telur. Dengan demikian per 1 kilogram induk dapat mengeluarkan 100.000 butir telur.

Michael V. McGee, Ph.D. (Caribe Fisheries Inc.): setiap 1 kilogram bobot induk patin dapat mengeluarkan telur sekitar 60.000 butir, dengan HR (Hatching rate) bervariasi antara 20% – 80% tergantung dari kualitas terlur dan FR (Fertilization Rate).

TheFishSite: Induk Patin mengandung 60.000 telur per kilogram berat induk.

iucnredlist.org: Induk Patin berusia diatas 4 tahun dapat menghasilkan 112.000 sampai 138.000 telur per kilogram berat Induk. Induk Patin mencapai tingkat kedewasaan penuh setelah berusia 10 tahun, diperkirakan mencapai tidak lebih dari 2 juta telur per induk (Khanh, 1996).

Dengan demikian apa yang telah Pasir Gaok Fish Farm produksi pada periode Desember ini adalah dengan 9 ekor induk dengan berat total 30.6 Kg induk Patin mendapatkan 2.500.000. Berarti per kilogram induk rata-rata menghasilkan 81.700 ekor larva patin.

Bila diasumsikan HR 80% maka jumlah telur yang dihasilkan 102.125 butir, telur yang tidak menetas 20.425 butir.

Perhitungan diatas didasari dengan asumsi satu sendok makan agak cekung bersisi 10.000 ekor larva. Asumsi ini belum pernah kami uji kebenarannya.

Alhamdulillah atas segala karunia, semoga dimusim penghujan seperti sekarang ini kami dapat mempertahankan SR 55% yang biasa kami capai sampai waktu panen bibit 3/4″ 17 hari kedepan.

Sukses untuk semua ABF.

Bogor, 16 Desember 2013

Artemia Instant = VITELLUS

Kultur Artemia bagi pembudidaya ikan adalah rutinitas yang biasa dilakukan sesaat setelah larva menetas.  Untuk menetaskan Artemia secara sempurna diperlukan: air laut atau air tawar dicampur garam non yodium dengan pH 8, airasi yang kencang, sinar lampu, suhu air antara 28o – 30o C, waktu menetas antara 18 – 24 jam dan hasil tetas yang bervariasi, yang pasti tidak akan menetas sampai 100%. Langkah selanjutnya panen artemia: memisahkan cangkang dan nauplli, kemudian membilas nauplli sebelum diberikan ke larva ikan. Belum lagi area yang harus disediakan untuk mengultur artemia dalam jumlah banyak, sampai larva berusia 2 – 6 hari. Artemia Cyst Sebuah trobosan baru dari BernAqua NV, Belgium, telah memproduksi pakan alami berupa ARTEMIA VITELLUS CYSTS. Bahan produk ini sebenarnya adalah Artemia juga, hanya saja VITELLUS atau yolks atau kuning telur Artemia yang dikeluarkan dari cangkangnya dan dikemas dalam kaleng. Secara detail didalam cangkang artemia mengandung embrio yang terbentuk dari sejumlah kecil sel sebagai cikal bakal embrio dan dikelilingi oleh cadangan nutrisi yang sangat banyak yang disebut yolk platelet (Clegg, 2005). Yolk platelet ini tersusun teratur hingga mudah diserap embrio saat proses pertumbuhan dalam cangkang. Yolk platelet berukuran lebar 3 micrometer dan panjang 5 micrometer. Bila yolk platelet ini diekstrak dan diolah menjadi ukuran partikel yang tempat, yolk platelet ini memiliki gizi yang sifatnya mirip atau lebih baik dari Artemia nauplii hidup. Yolk Platelets Cara penggunaan VITELLUS CYSTS cukup mudah langsung diberi makan ke larva tanpa harus mengkultur. Pakan larva VITELLUS CYSTS ini mengapung, tidak mencemari air dan mudah dicerna larva. Produk dikemas dalam kaleng dengan berat 454 gram. Simpan ditempat dingin dan kering, suhu terbaik penyimpanan adalah 4o C, jangan melebihi 20o C dan kadaluarsa dalam waktu 2 tahun. Berikut nutrisi yang terkandung dalam VITELLUS CYSTS. Artemia Cyst Nutrient Untuk keterangan lebih lanjut silakan klik di sini Ade Irwan – INVENDO Akuakultur

 

 

Penetasan Artemia

Berikut cara paling mudah untuk menetaskan artemia.

brineshrimp_photo4

Yang harus diperhatikan sebelum menetaskan artemia

  • Artemia sehat, dalam keadaan baik,
  • pastikan tidak kadaluarsa,
  • disimpan dengan benar .

Cara menyimpan yang benar

  • dalam wadah tertutup rapat,
  • kering, bebas dari kelembaban,
  • dalam ruang yang dingin 0 – 10° C ( disimpan kurang dari 4 Minggu),
  • dalam ruang dibawah 0° C (untuk penyimpanan jangka panjang)

Bila satu kaleng tidak dihabiskan dalam waktu 3 – 4 minggu, disarankan untuk membagi artemia dalam jumlah yang cukup untuk kebutuhan 3 – 4 minggu, disimpan dalam lemari es (jangan di freezernya) dan didalam wadah tertutup rapat. Sisanya yang akan digunakan nanti sebulan kemudian, simpan didalam freezer dengan suhu dibawah 0° C . Perlu diingat bahwa pembekuan dapat menurunkan aktivitas metabolik dan dapat menunda penetasan artemia. Untuk itu artemia yang disimpan dalam freezer harus dikeluarkan satu hari sebelum digunakan.

Aturan penyimpanan di atas berlaku untuk semua Artemia, baik masih dalam kaleng yang belum dibuka atau yang sudah dibuka .

Pedoman penetasan untuk hasil terbaik :

    • Salinitas :
      25 ppt larutan garam , atau sekitar 1.75 sendok makan garam per liter air . Ini setara dengan sekitar 1.018 berat jenis yang diukur dengan hydrometer . Pastikan untuk menggunakan garam ikan kristal (garam laut).
    • pH :
      PH yang tepat adalah penting dalam penetasan artemia. pH yang dianjurkan diatas 8,0.
    • Suhu :
      Suhu air optimum untuk penetasan sempurna dalam waktu 24 jam adalah 26-28° C. Artemia akan butuh waktu lebih lama untuk menetas dengan suhu dibawah 25° C. Jaga suhu jangan sampai melebihi 30° C.
    • Cahaya :
      Cahaya diperlukan untuk memicu mekanisme penetasan dalam embrio artemia selama beberapa jam pertama inkubasi . Meletakan lampu bohlam (bukan lampu hemat energi) sebagain sumber cahaya selama periode inkubasi sangat dianjurkan untuk mendapatkan hasil optimal.
    • Aerasi :
      Aerasi terus menerus diperlukan untuk menjaga kista tetap bergerak dan untuk memberikan kadar oksigen yang cukup untuk kista menetas . Minimal 3 ppm oksigen terlarut selama inkubasi dianjurkan . Aerasi yang kuat tidak akan merusak atau menyakiti nauplii .
    • Kepadatan :
      Dianjurkan menggunakan 1 gram per liter atau sekitar 1/2 sdt per liter. Dengan kepadatan tebar yang tinggi akan menghasilkan persentase menetas lebih rendah .
    • Tempat Penetasan:
      Hindari wadah penetasan yang dasarnya datar. Wadah dengan bentuk corong didasarnya diyakini sebagai wadah terbaik untuk memastikan bahwa kista tetap teraduk sempurna selama proses penetasan .Pastikan untuk benar-benar mencuci wadah penetasan dengan larutan klorin ringan, bilas dan dijemur hingga kering. Hindari menggunakan sabun . Sabun akan meninggalkan sedikit residu yang akan membuat busa dari aerasi selama menetas dan dapat menyebabkan kista terdampar di atas permukaan air.
    • Waktu Inkubasi:
      Umumnya, waktu inkubasi optimum adalah 24 jam . Telur yang telah benar disimpan selama lebih dari 2-3 bulan mungkin memerlukan tambahan waktu inkubasi 30 sampai 36 jam. Sering kali , telur akan menetas dalam sedikitnya 18 jam . Jika menginginkan ukuran nauplii yang lebih kecil, dianjurkan untuk memanen nauplii dalam kurun waktu sekitar 20 jam.

hatching_illust2

EmpangQQ.COM