Posts from the ‘Belajar’ Category

Pengertian Sertifikasi dan Cara Pembenihan Ikan yang Baik (CPIB)

Sertifikasi adalah adalah rangkaian kegiatan dimana lembaga sertifikasi pemerintah atau lembaga sertifikasi yang telah diakreditasi oleh Komite Akreditasi Nasional memberikan jaminan tertulis bahwa produk, jasa, proses atau individu telah memenuhi persyaratan standar atau spesifikasi teknis tertentu yang dipersyaratkan (Direktorat Perbenihan Dirjen Perikanan Budidaya, 2014).

Dalam Pedoman Umum CPIB (2008) disebutkan bahwa Cara Pembenihan Ikan yang Baik (CPIB) adalah cara mengembangbiakan ikan dengan cara melakukan manajemen induk, pemijahan,  penetasan telur, pemeliharaan larva/benih dalam lingkungan yang terkontrol, melalui penerapan teknologi yang memenuhi persyaratan  biosecurity, mampu telusur (traceability) dan keamanan pangan (food safety).

Dijelaskan lebih lanjut dalam Panduan Check List Audit CPIB Skala Kecil (2014), bahwa persyaratan yang harus dipenuhi dalam CPIB adalah sebagai berikut :

A.      Persyaratan Teknis

1)   Persyaratan lokasi : Bebas banjir dan bahan cemaran, mudah dijangkau, tersedia sumber energi / listrik, serta tersedianya sarana komunikasi dan transportasi.

2)   Persyaratan prasarana dan sarana, meliputi :

a.       Ruangan/Tempat : pengemasan, administrasi, mesin, penyimpanan peralatan, dan penyimpanan pakan, bahan kimia, dan obat-obatan.

b.      Bak/kolam : pengendapan/filterisasi/tandon, karantina induk, pemeliharaan induk, pemijahan dan penetasan, pemeliharaan benih, kultur pakan hidup, penampungan benih hasil panen, dan pengolahan limbah.

c.       Peralatan/mesin : kelengkapan peralatan produksi dan peralatan laboratorium (pH meter dan termometer).

3)   Pengelolaan air, meliputi :

a.       Pengendapan / filtrasi / sterilisasi sehingga air layak untuk pemeliharaan induk/benih dan produksi pakan hidup,

b.      Pengukuran parameter kualitas air (suhu, pH dan Salinitas)

4)   Pengelolaan induk, meliputi :

a.       Pemilihan induk : umur, ukuran dan kualitas sesuai persyaratan serta memiliki Surat Keterangan Asal (SKA)

b.      Karantina induk untuk mencegah masuknya organisme pathogen

c.       Pemeliharaan Induk: kondisi ruangan dan wadah sesuai untuk pematangan gonad, perkawinan, pemijahan, fertilisasi dan penetasan.

5)      Persyaratan pakan, meliputi :

a.       Pakan komersial :

1.      Pakan Komersial yang digunakan telah terdaftar di KKP

2.      Kandungan nutrisi pakan sesuai dengan kebutuhan nutrisi induk/benih

3.      Kemasan pakan harus mencantumkan kandungan nutrisi, cara penyimpanan dan waktu kadaluarsa

4.      Penyimpanan sesuai persyaratan label kemasan

5.      Penyimpanan terpisah dari bahan kontaminan berbahaya

6.      Pemberian pakan sesuai jenis, dosis dan frekuensi

b.      Pakan formula buatan sendiri :

1.      Bahan yang digunakan tidak berbahaya dan tidak dilarang

2.      Kandungan nutrisi pakan sesuai dengan kebutuhan nutrisi induk dan benih yang didukung dengan hasil uji

3.      Penyimpanan sesuai dengan persyaratan

4.      Pemberian pakan sesuai dengan jenis, dosis dan frekuensi

c.       Pakan hidup :

1.      Wadah pakan hidup terpisah dengan bagian lainnya dan tidak mudah terkontaminasi

2.      Pupuk/bahan yang digunakan tidak dilarang

3.      Dilakukan treatment (disinfeksi / bahan lain yang tidak dilarang) untuk pakan hidup dari alam

d.      Pakan segar : Penyimpanan pakan segar harus pada lemari pembeku (freezer)

6)      Pengelolaan Benih : Aklimasi benih di setiap tahapan pemeliharaan, Pengamatan pertumbuhan, sintasan,keseragaman dan abnormalitas, serta Pengamatan kesehatan dilakukan berkala secara visual

7)      Pemanenan Benih : Peralatan dan bahan panen bersih dan sesuai kebutuhan dan Pemanenan benih dilakukan dengan baik untuk mencegah kerusakan fisik dan stress

8)      Pengemasan Benih : Peralatan dan bahan pengemasan bersih dan sesuai kebutuhan dan Kepadatan benih sesuai jenis, umur dan ukuran ikan serta waktu tempuh.

B.       Persyaratan Manajemen

1)      Struktur Organisasi dan SDM

2)      Dokumentasi dan Rekaman

C.       Persyaratan Keamanan Pangan

1)      Sumber air terbebas dari pencemaran

2)      Tidak menggunakan bahan kimia dan obat-obatan yang dilarang oleh KKP

D.      Persyaratan Lingkungan

1)      Sanitasi lingkungan

2)      Melakukan biosecurity

Penulis: Miskun Susilo, A.Md. (Penyuluh Perikanan Pelaksana Lanjutan) 

ETIKA BUDIDAYA PERAIRAN

Panduan Pembudidaya Pemula

(Sukses Budidaya Perikanan dalam Kolam Nurani dan Ilmu)

Oleh: Agus Chandra, S.Pi

(Pengurus FORKOMNAS P2MKP)

do_fish_feel_pain1

PENDAHULUAN

Seiring dengan program pemerintah untuk meningkatkan jumlah penggiat usaha dibidang perikanan di Indonesia, maka muncul ribuan wirausaha baru bidang perikanan, khususnya dibidang Perikanan budidaya. Masyarakat yang sebelumnya berprofesi bukan “tukang ikan”, setelah berlatih beberapa  hari  di P2MKP (Pusat Pelatihan Mandiri Kelautan dan Perikanan) yaitu lembaga pelatihan yang dimiliki dan dikelola oleh para pelaku usaha yang mau berbagi pengetahuan dan ketrampilan dalam usaha dibidang perikanan, Peserta pelatihan menjelma menjadi “wirausahawan baru sebagai pembudidaya”.  Ada  yang tidak berhasil  dan kembali pada profesi semula atau tetap menganggur setelah mengikuti pelatihan, namun tidak sedikit yang berhasil dan sukses dengan menerapkan hasil pelatihan telah   meningkatkan produksi usahanya, menambah karyawan atau banyak yang  mulai merintis usaha dibidang budidaya yang sebelumnya tidak pernah terpikir untuk menjadi seorang wirausaha dibidang perikanan.

Perikanan Indonesia ini akan maju pesat melalui program pelatihan di P2MKP, Pembudidaya memang adalah ujung tombak perikanan budidaya, untuk itu tumbuhnya pembudidaya baru yang handal sangat diharapkan.

 Kegiatan budidaya khususnya dibidang perikanan merupakan kegiatan usaha yang sangat  komplek masalah. Menurut penulis, masalah terbesar wirausahawan dibidang budidaya perikanan bukan hanya terletak pada ketersediaan lahan,  dana (modal) dan ilmu saja, namun jauh lebih penting adalah pada kesiapan mental dan spritual  pelaku/ pembudidaya itu sendiri. Tak terhitung berapa banyak pembudidaya ikan tergolong besar di negeri ini yang tutup kolam dan gulung terpal, padahal sudah mengeluarkan banyak modal dan tingkat pengetahuan (ilmu) tentang teknik budidaya cukup mumpuni.  Namun sebaliknya, tidak sedikit pembudidaya kecil dipelosok negeri yang tetap eksis dan tetap tersenyum ketika harga pakan pabrikan melonjak naik. Kenapa bisa begini? Hasil pengamatan dan diskusi dengan beberapa pembudidaya dilapangan, dapat disimpulkan bahwa  pembudidaya kecil nan eksis tadi sudah menjalankan usaha budidaya ikan dengan menggabungkan antara Hati, Nurani dan ilmu serta keuletan yang tinggi.

Apakah pembudidaya seperti diatas bisa dilahirkan atau ditumbuhkan? Bukan suatu yang mustahil. Salah satu upayanya adalah disamping memberikan  ilmu tentang teknik budidaya yang tepat, peserta latih (pembudidaya) harus dibekali dengan pengetahuan dasar atau konsep berpikir yang dalam mengarah pada spiritualitas tentang usaha yang dikelola.

Berdasarkan studi pustaka, pengalaman dilapangan, diskusi dan berbagi pengetahuan  dengan beberapa pembudidaya yang berhasil serta peneliti dan perekayasa perikanan budidaya, akhirnya penulis dapat menuangkan tulisan dalam artikel berjudul “Etika budidaya ikan” yang kiranya dapat menjadi bahan pembelajaran bagi pembudidaya pemula.

Panduan ini disajikan dalam bahasa yang sederhana, mudah dipahami dengan harapan dapat mengurangi kegagalan-kegagalan dalam usaha yang baru mulai dijalani oleh para pembaca. Artikel ini masih jauh dari sempurna, kritik dan saran pembaca sangat penulis harapkan.

 

Tujuan

  1. Pembudidaya baru tidak mengalami kegagalan serupa yang pernah dialami oleh para pembudidaya sebelumnya.
  2. Pembudidaya dapat memahami karakteristik lingkungan dan potensi yang dapat dikembangkan.
  3. Mengajak pembudidaya perairan untuk kreatif berpikir dan berkarya
  4. Membentuk mental dan spiritual pembudidaya yang tangguh

URAIAN

Etika berasal dari bahasa yunani yaitu “Ethos” yang berarti adat istiadat atau kebiasaan. Ada tiga teori mengenai pengertian etika, yaitu: etika Deontologi, etika Teologi, dan etika Keutamaan. Etika Deontologi adalah suatu tindakan di nilai baik atau buruk berdasarkan apakah tindakan itu sesuai atau tidak dengan kewajiban. Etika Teologi adalah baik buruknya suatu tindakan berdasarkan tujuan atau akibat suatu tindakan. Sedangkan Etika keutamaan adalah mengutamakan pengembangan karakter moral pada diri setiap orang

 Apa itu BUDIDAYA?

Kata budidaya dalam beberapa literatur diterjemahkan berbeda-beda, namun mengandung makna yang hampir sama yaitu: Usaha yang bermanfaat dan memberikan hasil, dengan menggunakan suatu sistem untuk memproduksi dibawah kondisi buatan.

Budidaya perikanan umumnya disebut budidaya perairan atau akuakultur, mengingat organisme air yang dibudidayakan bukan hanya dari jenis ikan saja, tetapi organisme air lainnya seperti kerang-kerangan (Bivalve), udang (Crustacea) dan tumbuhan air (Hidrophytic). Istilah akuakultur diambil dari bahasa Inggris yaitu aquaculture.

Menurut Bardach dkk., Akuakultur merupakan upaya produksi biota atau organisme perairan melalui penerapan teknik domestikasi (membuat kondisi lingkungan yang mirip dengan habitat asli organisme yang dibudidayakan),  penumbuhan hingga pengelolaan usaha yang berorientasi ekonomi. Namun terlepas dari arti budidaya yang sudah ada, mari kita mencoba kaji lebih dalam makna BUDIDAYA. Bila kata budidaya dipenggal (BUDI –  DAYA) maka akan didapat dua kata mengandung makna yang masing-masing berdiri sendiri. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, BUDI adalah alat batin yg merupakan paduan akal dan perasaan untuk menimbang baik dan buruk. Sedangkan DAYA adalah kemampuan melakukan sesuatu atau kemampuan bertindak. Kalau digabungkan makna dari dua kata tersebut, berarti BUDIDAYA adalah Paduan Akal dan Perasaan (naluri) serta tenaga untuk menciptakan suatu kegiatan yang bermanfaat/menguntungkan.

Menyikapi makna Budidaya diatas berarti seorang pembudidaya disamping memiliki bekal ilmu dan pengetahuan tentang teknik budidaya yang baik juga harus membekali diri dengan perasaan dan naluri yang baik pula.

Dengan naluri yang baik pembudidaya diharapkan dapat kreatif mengatasi masalah di lapangan, diantaranya kreatif mengatasi masalah pakan, penanggulangan penyakit, pemilihan induk dan bibit yang baik (unggul), menentukan jadwal panen dan sampai kepada yang paling utama manajemen kualitas air.

Untuk mengasah ketajaman naluri pembudidaya dapat melalui tuntunan dengan metode mengenal lebih dekat tentang Air sebagai media utama dan biota yang dibudidayakan, dengan kata lain pembudidaya harus “bersatu” dengan air dan organisme yang dipeliharanya. Upaya untuk menimbulkan naluri budidaya yang baik dapat melalui jalan yang akan dijabarkan dibawah ini.

Air adalah Mahluk Hidup?

Profesor Masaru Emoto, seorang peneliti dari Hado Institute di Tokyo, Jepang pada tahun 2003 melalui penelitiannya mengungkapkan suatu keanehan pada sifat air. Melalui pengamatannya terhadap lebih dari dua ribu contoh foto kristal air yang dikumpulkannya dari berbagai penjuru dunia, Emoto menemukan bahwa partikel molekul air ternyata bisa berubah-ubah tergantung perasaan manusia disekelilingnya, yang secara tidak langsung mengisyaratkan pengaruh perasaan terhadap klasterisasi molekul air yang terbentuk oleh adanya ikatan hidrogen.

Dr. Emoto berkeliling dunia melakukan percobaan dengan air di Swiss, Berlin, Prancis, Palestina, dan ia kemudian diundang ke Markas Besar PBB di New York untuk mempresentasikan temuannya pada bulan Maret 2005. Ternyata air bisa “mendengar” kata-kata, bisa “membaca” tulisan, dan bisa “mengerti” pesan. Dalam bukunya The Hidden Message in Water, Dr. Masaru Emoto menguraikan bahwa air bersifat bisa merekam pesan, seperti pita magnetik atau compact disk. Emoto juga menemukan bahwa partikel kristal air terlihat menjadi “indah” dan “mengagumkan” apabila mendapat reaksi positif disekitarnya, misalnya dengan kegembiraan dan kebahagiaan.

Namun partikel kristal air terlihat menjadi “buruk” dan “tidak sedap dipandang mata” apabila mendapat efek negatif disekitarnya, seperti kesedihan dan bencana. Lebih dari dua ribu buah foto kristal air terdapat didalam buku Message from Water (Pesan dari Air) yang dipajangnya sebagai pembuktian kesimpulannya, sehingga hal ini berpeluang menjadi suatu terobosan dalam meyakini kebesaran keajaiban alam. Emoto menyimpulkan bahwa partikel air dapat dipengaruhi oleh suara musik, doa-doa dan kata-kata yang ditulis dan dicelupkan kedalam air tersebut.

Dr. Masaru Emoto memang tidak secara langsung menyebutkan bahwa air adalah mahkluk atau benda hidup, namun paling tidak pesan yang diungkap Emoto menggambarkan bahwa air adalah benda atau mahluk hidup yang membutuhkan perlakukan atau adab khusus. Sebenarnya secara tidak langsung pula Emoto telah mengungkapkan kebenaran  keterangan dalam Al-Quran : “……Dan Kami ciptakan dari air segala sesuatu yang hidup” (Q.S. Al Anbiya:30)

 Berkaitan dengan budidaya, informasi tentang air ini jelas sangat penting untuk diketahui dan dipahami oleh pembudidaya. Seorang pembudidaya harus benar-benar bisa “bersatu” dengan air sebagai media usahanya. Air mempunyai “hak” untuk menerima atau tidak biota (ikan) dimasukkan dalam “dirinya”. Maka dari itu pembudidaya harus memperlakukan air dengan benar sesuai dengan kaidah budidaya yang baik (menjaga kualitas air), dan juga yang tak kalah penting “meminta izin” dan “berharaplah” terhadap air dengan baik, berdoa menurut Agama dan kepercayaan masing-masing setiap melakukan aktifitas di air/kolam.

Sebagai ilustrasi, beberapa kali penulis bertandang kebeberapa pesantren yang kebetulan ada kolam ikan, terutama di Jawa Barat. Bila diperhatikan ikan yang dipelihara di kolam-kolam tersebut tumbuh relatif cepat, sehat dan berkembang dengan baik walau tidak dipelihara secara intensif. Bila ditanya pada pimpinan pesantren atau pengelola kolam tersebut ikannya dikasih pakan apa? Pasti mereka akan menjawab dikasih “seaya-aya” atau “seadanya” (bahasa Sunda), padahal sepanjang sepengetahuan penulis, belum pernah ada pellet bermerk “seaya-aya”. Kenapa ini bisa terjadi?  Bisa jadi salah satu faktornya karena ditempat tersebut tak henti dibacakan ayat Suci, Shalawat dan Doa, sehingga berpengaruh pada kenyamanan air yang selanjutnya dapat memberikan dampak positif terhadap makhluk yang ada didalamnya.

 Bersatu dengan Ikan

Pepatah mengatakan semakin banyak yang kita tahu maka akan semakin banyak pula yang kita tidak tahu. Kita mengenal banyak sekali jenis ikan, bilamana seseorang menyebut ikan lele misalnya, maka yang ada dibenak kita terbayang seekor ikan berbentuk panjang agak bulat pipih, mempunyai kumis dan bertubuh licin tanpa sisik. Namun berapa banyak diantara kita yang tahu sejarah, cara bertahan hidup dan berkembang biak, makanan asli dan lain sebagainya dari lele tersebut? Padahal info dasar tentang biota yang akan dipelihara ini merupakan modal utama demi suksesnya budidaya. Pembudidaya harus paham betul dengan sifat dan karakteristik mahluk/ biota yang sudah menjadi tanggung jawabnya untuk memelihara dan mengasuh demi mendapatkan hasil yang diharapkan.

Beberapa faktor yang harus diketahui pembudidaya sebagai upaya mempersatukan diri terhadap organisme yang dibudidayakan;

  1. Karakteristik dan Tingkah laku

Sebagian besar ikan yang saat ini dibudidayakan di Indonesia adalah ikan introduksi (bukan asli Indonesia), yang sudah beradaptasi (menyesuaikan diri) dengan perairan Indonesia sesuai dengan sifat dan kebutuhan hidupnya. Beberapa jenis ikan introduksi diantaranya Lele Dumbo (Clarias sp.), Nila (Oreochromis sp.), dan Mas (Cyprinus carpio).

Masing-masing jenis ikan berasal dan membutuhkan perairan yang berbeda, hal ini sesuai dengan daya dukung organ ikan tersebut. Pembudidaya diharapkan mendapatkan info pasti tentang habitat atau cara hidup dilingkungan aslinya, hal ini berkaitan dengan karakteristik dan tingkah laku yang menentukan manipulasi lingkungan yang akan dilakukan. Sebagai contoh, lele di habitat aslinya hidup diperairan yang keruh/berlumpur, artinya lele tidak/kurang cocok dipelihara di air yang bening, begitu sebaliknya dengan ikan Mas yang tidak cocok di air yang keruh/berlumpur.

Sifat dan tingkah laku lainnya, ada ikan yang aktif dimalam hari dan ada yang siang hari. Tingkah laku waktu aktifitas ikan tersebut tentu berpengaruh pada pola makan. Ikan yang aktif dimalam hari mencari atau membutuhkan makan lebih banyak di malam hari. Dengan demikian pembudidaya harus lebih banyak memberi makan pada malam hari, begitu juga sebaliknya.

Tak sedikit pembudidaya pemula mengalami kegagalan menjalankan usahanya gara-gara tidak memahami karakter ikan yang dibudidayakan. Pembudidaya yang berhasil umumnya sudah sangat mengenal tingkah laku biota/ ikan yang dipeliharanya, dengan kata lain jiwanya seakan sudah “menyatu” dengan ikan tersebut. Apabila rasa bersatu itu sudah didapat, maka lambat laun pembudidaya sudah bisa mengatasi permasalahan yang ada pada biota yang dipeliharanya, misalnya soal penyakit dan obatnya, pakan “kesukaan” si ikan dan lain sebagainya termasuk tingkah laku ikan ketika ingin memijah.

Contoh, pembudidaya ikan gurame yang cukup terkenal dan berhasil salah satunya H. Suryadi yang juga pengelola P2MKP di Bogor. Beliau sudah berpuluh tahun menggeluti usaha budidaya ikan gurame. Menurut penuturannya, pada awal memulai usaha dirinya hampir tiap waktu “bergaul” dan mengamati tingkah pola gurame, sampai Suryadi  sangat hapal apa maunya ikan pilihan budidayanya itu. “Kalau mau pelihara ikan atau binatang lainnya lebih bagus dimulai dari hobi, harus ditumbuhkan rasa sayang dan cinta kepada apa yang kita pelihara, artinya seorang pembudidaya harus  memulai dari sini,” kata Suryadi sambil menunjuk dada sebelah kirinya.

Hal senada dijelaskan oleh salah seorang peneliti senior Perikanan Budidaya di Badan Penelitian dan Pengembangan Perikanan KKP, Sidi Asih. Peneliti yang kerap meneliti ikan endemik (ikan asli Indonesia) yang masih liar untuk dijadikan ikan budidaya ini, mengatakan bahwa selain penguasaan ilmu dan teknologi, kunci keberhasilan domestikasi dan budidaya adalah penggunaan naluri dan hati, berupa kasih sayang dan penuh perhatian yang terus-menerus atau dari generasi ke generasi berikutnya sepanjang waktu.

Lebih jauh Sidi Asih menjelaskan, pada prinsipnya biota budidaya harus diperlakukan sedemikian rupa sehingga tercipta suasana nyaman dan aman diluar habitat aslinya (eksitu). Salah satu contoh bentuk menciptakan rasa aman dan nyaman tersebut ketika akan memegang ikan, seorang pembudidaya harus terlebih dahulu mencelupkan tangan dalam air tempat ikan tersebut berada. Tujuan dari perlakuan ini untuk berusaha menyamakan suhu tangan terhadap suhu badan ikan, sehingga ikan tidak stress dan nyaman bila dipegang.

“Terlebih pada induk ikan yang siap pijah, pembudidaya harus menanam pemikiran bahwa didalam perut ikan tersebut terdapat ribuan telur yang sangat sensitif terhadap perlakuan yang kasar. Mulai dari cara menangkap, memegang, meletakkan, dan sebagainya harus menggunakan perasaan yang halus. Artinya kita harus sadar bahwa ikan adalah mahluk hidup yang peka sehingga kita harus menjadi pelindung sekaligus pengasuh,” jelas Sidi Asih, yang telah berhasil memijahkan ikan-ikan liar Indonesia diantaranya Ikan Tangadak, Kalabo dan Torsoro.

 

  1. Pakan dan Pola Makan

Semua mahkluk hidup sudah dijamin rizkinya oleh sang Pencipta, keterangan ini harus diyakini bahwa benar adanya. Bagaimana dalam konteks budidaya? Bukankah mahluk hidup tersebut dibatasi ruang gerak dalam mencari rizkinya,  “dikurung” dengan sengaja oleh manusia/ pembudidaya? Sudah menjadi resiko, Tentu pembudidaya harus ikut bertanggung jawab menyediakan makanan yang sesuai dengan keperluan ikan yang dipelihara.

Dalam memberi pakan yang tepat tentu harus kembali ke pengetahuan dan naluri dasar pembudidaya, sebab masing-masing jenis ikan memiliki sifat menentukan  makanan yang berbeda, terbagi dalam tiga golongan, yaitu herbivora (pemakan tumbuhan), karnivora (pemakan daging) dan omnivora (pemakan segala). Begitu juga dalam kategori pakan, ada makanan utama dan ada makanan bersifat pelengkap.

Seorang pembudidaya ikan yang sudah menggunakan naluri dalam budidaya tidak akan pernah panik ketika harga pakan pabrikan (pellet) merembet naik. Sebab pembudidaya tersebut sadar betul, jauh sebelum pellet ada, ikan sudah ada dimuka bumi ini, dan hidup normal serta berkembang dengan sangat baik di habitatnya. Disinilah daya pikir dan naluri pembudidaya harus diasah, mencoba menempatkan diri sendiri pada ikan yang dipelihara, “andaikan aku jadi lele, aku pilih pellet apa maggot atau keong?” atau ”andai aku jadi gurame, aku pilih pellet apa daun sente?”.

Dengan mengetahui sifat, pola dan jenis makanan yang dibutuhkan oleh ikan yang akan dipelihara, paling tidak sebelum pembudidaya bertanya pada ahli atau pedagang pakan tentang jenis makanan yang cocok buat ikannya, terlebih dahulu hendaknya mulailah belajar untuk ”bertanya” pada ikan itu sendiri, apa sesungguhnya makanan kesukaannya?.

Bila hal ini sudah diketahui, mulailah kreatif menciptakan pakan yang sesuai dengan keinginan ikan yang dipelihara, perhatikan lingkungan seputar kita, apa yang bisa menjadi sumber makanan ikan, karena pada prinsipnya alam sudah menyediakan makanan tersebut, lengkapi pengetahuan dengan menyaring banyak info, yang tentunya juga harus mempertimbangkan banyak aspek, terutama dampak dari terciptanya hasil kreatifitas tersebut, yaitu kesehatan terhadap ikan, air dan manusia yang mengkonsumsinya.

Saat ini sudah ada pembudidaya yang kreatif menciptakan pakan sendiri, ada yang sifatnya hanya menekan penggunaan pellet pabrikan bahkan ada yang sama sekali sudah tidak menggunakan pakan pabrikan. Beberapa instansi pemerintah dibawah kementerian Kelautan dan Perikanan dan Dinas Perikanan Propinsi dan Kabupaten juga gencar memberikan bantuan berupa mesin pakan dan ilmu cara meramu pakan dengan memanfaatkan sumber daya alam lokal. Dengan harapan upaya ini bisa menekan biaya produksi budidaya dan menaikkan pendapatan pembudidaya menuju kehidupan yang makmur.

Dalam pemberian pakan harus memperhatikan beberapa hal, yaitu:

  1. Tepat ukuran,
  2. Tepat Kandungan
  3. Tepat takaran,
  4. Tepat waktu
  5. Tepat cara penyajian.

Pengertian dari tepat cara penyajian yaitu bagaimana seorang pemberi pakan menciptakan suasana nyaman pada ikan ketika memberikan makanan, sehingga ikan merasa dekat, tanpa ada rasa takut bahkan sebaliknya menjadi jinak. Menurut Sidi Asih, ikan yang jinak memberikan kecenderungan efisiensi  pakan lebih baik, sehingga pertumbuhannya optimal, hal ini karena energi yang digunakan untuk memperoleh pakan tidak besar.

Sebaiknya sebelum dikasih pakan, ikan dibiasakan untuk berkumpul terlebih dahulu di area tempat pemberian pakan dengan cara pemberian kode, misalnya dengan menepuk air atau memberi nada tertentu. Metode seperti ini juga bermanfaat untuk menciptakan rasa adil pada ikan dalam memperoleh jatah pakannya, dengan kata lain pemerataan dengan harapan semua ikan mendapat asupan yang sama dan pada akhirnya ikan akan tumbuh seragam.

  1. Induk dan Benih Unggul

Salah satu faktor penentu keberhasilan dalam budidaya adalah pemakaian  induk dan benih unggul. Unggul adalah mempunyai sifat yang istimewa seperti laju pertumbuhan yang cepat, dan relatif tahan terhadap penyakit. Dalam sektor perbenihan keberadaan induk unggul sangat menentukan hasil, pembudidaya tentu berharap induk yang digunakan mengandung telur yang banyak dan berkualitas baik sehingga tingkat kelangsungan hidup (survival rate) benih  tinggi.

Dalam usaha pembesaran juga demikian, hendaknya seorang pembudidaya mengetahui sumber dan keunggulan benih sebelum dimasukkan dalam wadah pembesaran. Artinya pembudidaya harus membiasakan diri bertanya tentang asal usul benih, mengetahui dengan pasti “bapak-ibu” benih yang akan dibeli. Hal ini untuk menghindari benih yang didapatkan tersebut hasil inbreeding atau kawin sedarah. Karena benih inbreeding cenderung berpengaruh pada laju pertumbuhan  dan rentan terhadap penyakit. Untuk itu pembudidaya hendaknya mendapatkan benih dari sumber atau pembenih yang memang paham dan menjaga kualitas benih.

Hal lain yang harus diperhatikan adalah bahwa keunggulan satu jenis atau varietas ikan tertentu akan lebih berpengaruh positif bila ditunjang oleh lingkungan yang sesuai. Ahli Genetik Ikan Institut Pertanian Bogor, Alimuddin, mengatakan saat ini belum ada satu jenis ikan yang cocok untuk semua daerah di Indonesia. Maka dari itu menyikapi banyaknya jenis lele yang sekarang beredar di masyarakat,  Alimuddin menganggapnya ini sebuah fenomena yang wajar, karena karakter alam setiap daerah di Indonesia berbeda-beda, sementara belum ada data atau bukti laporan yang menyebutkan satu varietas lele bagus dibudidayakan disemua lingkungan.

Bogor, Januari 2015

Sumber : ETIKA BUDIDAYA PERAIRAN

Kelayakan Usaha Pembenihan Ikan Patin

FB Upload -indoor hatchery
Ikan patin (Pangasius spp.) merupakan salah satu komoditi perikanan yang mempunyai nilai ekonomi tinggi. Permintaan lokal dan ekspor ikan patin semakin meningkat dari tahun ke tahun. Hal ini disebabkan karena daging ikan patin memiliki kandungan kalori dan protein yang cukup tinggi, rasa dagingnya khas, enak, lezat, dan gurih. Ikan ini dinilai lebih aman untuk kesehatan karena kadar kolesterolnya rendah dibandingkan dengan daging ternak. Keunggulan ini menjadikan patin sebagai salah satu primadona perikanan tawar.

Ikan patin adalah ikan perairan tawar yang termasuk ke dalam famili pangasidae dengan nama umum adalah catfish. Populasi di alam ditemukan di sungai-sungai besar di daerah Sumatera, Kalimantan, dan sebagian di Jawa. Di daerah penyebarannya tersebut di Indonesia, terdapat sekitar 14 jenis ikan patin, termasuk ikan patin siam (Slembrouck et al., 2005). Selain di Indonesia, ikan patin juga banyak ditemukan di kawasan Asia seperti di Vietnam, Thailand, dan China. Diantara beberapa jenis patin tersebut, yang telah berhasil dibudidayakan, baik dalam pembenihan maupun pembesaran dalam skala usaha mikro, kecil, dan menengah adalah 2 spesies, yakni ikan patin siam (Pangasius hypophthalmus; nama latin sebelumnya adalah P. sutchi) dan patin jambal (Pangasius djambal).

Patin siam mulai berhasil dipijahkan di Indonesia pada tahun 1981, sedangkan patin jambal pada tahun 1997. Di samping itu terdapat patin hasil persilangan (hibrida) antara patin siam betina dengan patin jambal jantan, yang dilakukan oleh Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar (LRPTBPAT) dan dikenal dengan “patin pasupati” (Pangasius sp.). Ketiga jenis ikan patin tersebut mempunyai beberapa kelebihan dan kendala tersendiri dalam budidaya, baik dari kegiatan pembenihan maupun pembesaran. Kendala yang relatif besar dihadapi dalam pembenihan ikan adalah terhadap ikan patin jambal.

FB Upload -Pasir Gaok Animasi 3

Sumber : Bank Indonesia, Direktorat Kredit, BPR dan UMKM

CPIB atau Cara Pembenihan Ikan yang Baik

indoor hatchery

Penulis : Ricky Arsenapati, S.Pi

Apa itu CPIB?

Hal pertama yang terbersit dalam pikiran kita ialah : Apa CPIB itu sendiri? Hal apa yang melatar belakanginya? Manfaat apa yang dapat diperoleh oleh UPR dalam penerapan CPIB ini?

Secara garis besar, CPIB atau Cara Pembenihan Ikan yang Baik merupakan standar sistem mutu perbenihan paling sederhana/dasar yang harus diterapkan oleh pembenih ikan dalam memproduksi benih ikan yang bermutu, dengan cara melakukan manajemen induk, pemijahan, penetasan telur, pemeliharaan larva/benih dalam lingkungan yang terkontrol melalui penerapan teknologi yang memenuhi persyaratan SNI atau persyaratan teknis lainnya, serta memperhatikan keamanan lingkungan (biosecurity), mampu telusur (traceability) dan keamanan pangan (food safety).

Faktor-faktor yang melatarbelakangi pentingnya penerapan CPIB ini (Mengapa harus CPIB) diantaranya adalah :

  • Perdagangan global yang sangat kompetitif, sehingga produk benih yang dihasilkan harus sesuai dengan tuntutan pasar global terhadap produk perikanan yang ramah lingkungan, tidak mengandung residu antibiotik dan bahan kimia serta mampu telusur
  • Persyaratan mutu yang ketat dan keamanan pangan
  • Tuntutan konsumen terhadap mutu
  • Penganekaragaman jenis dan bentuk serta penyajian produk
    • Tuntutan melaksanakan tatacara budidaya yg bertanggung jawab dan berkelanjutan (Responsible and sustainable aquaculture)
    • Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 02/MEN/2007 tentang Cara Budidaya Ikan yang Baik (CBIB)

Sedangkan, manfaat yang diperoleh dari penerapan CPIB ialah :

  • Meningkatkan efisiensi produksi dan produktivitas
  • Mampu telusur
  • Memperkecil resiko kegagalan
  • Meningkatkan kepercayaan pelanggan
    • Meningkatkan daya saing dengan peningkatan mutu benih serta menjamin kesempatan ekspor.

Aspek apa saja yang termasuk dalam persyaratan CPIB?

Terdapat 4 aspek yang harus dipenuhi untuk setiap unit pembenihan dalam penerapan CPIB (Sesuai dengan Pedoman CPIB oleh Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya)

  1. 1.    Persyaratan Teknis
  • Kelayakan lokasi dan sumber air, diantaranya ialah :
  1. Bebas banjir dan bahan cemaran
    1. Mempunyai sumber air yang layak, bersih sepanjang tahun dan bebas cemaran pathogen, bahan organik dan kimiawi
    2. Mudah dalam memperoleh tenaga kerja yang kompeten, berdedikasi tinggi sesuai dengan kebutuhan
    3. Mudah dijangkau, prasarana cukup
  • Kelayakan fasilitas
  1. Bangunan, diantaranya
  • Tempat penyimpanan pakan
  • Tempat penyimpanan bahan kimia dan obat-obatan
  • Tempat penyimpanan peralatan
  • Kantor/ruang administrasi
  1. Sarana filtrasi, pengendapan dan bak tandon
  2. Bak karantina
  3. Bak pengolah limbah
  4. Bak/kolam pemeliharaan induk
  5. Wadah pemijahan
  6. Wadah penetasan
  7. Bak/kolam pemeliharaan benih
  8. Bak kultur pakan hidup
  9.  Wadah penampungan benih
  10.  Sarana pengolah limbah
  11.  Mesin & Peralatan Kerja
  • Tempat penyimpanan peralatan
  • Kantor/ruang administrasi
  • Peralatan Produksi
  • Bahan dan peralatan panen
  • Peralatan mesin
  • Peralatan laboratorium

13.       Sarana Biosecurity

  • Pagar dan penyekat
  • Sarana sterilisasi
  • Pakaian dan perlengkapan personil unit produksi
  • Proses produksi
  1. Manajemen air sumber dan air pemeliharaan
  • Air media pemeliharaan harus memenuhi standar baku mutu air
  • Dilakukan  proses penjernihan air melalui pengendapan dan filtrasi
  • Dilakukan perlakuan (treatment) air secara fisik, kimiawi atau biologi
  • Dilakukan monitoring periodik
  1. Manajemen induk
  • Pemilihan induk :umur, ukuran, Sertifikat Kesehatan/bebas virus, asal induk  jelas (hasil pemuliaan/ domestikasi)
  • Karantina induk (proses, fasilitas, tes ulang bebas virus, bahan pencegahan penyakit)
  • Pemeliharaan (wadah pemeliharaan, pengelolaan air, pemberian pakan, pengamatan kesehatan, pengamatan gonad, penanganan proses pemijahan dan penetasan telur)
  1. Manajemen benih
  • Unit pembenihan yang hanya melakukan pemeliharaan  sepenggal (telur/larva/nauplius menjadi benih/postlarva ) maka telur/larva/nauplius harus diperoleh dari unit pembenihan yang telah lulus sertifikasi CPIB/sistem mutu perbenihan lain
  • Aklimatisasi benih/karantina
  • Pengelolaan air
  • Pemberian pakan (jenis , dosis dan frekuensi)
  • Perawatan kesehatan benih
  • Pengamatan perkembangan /kesehatan
  1. Panen, pengemasan dan distribusi benih
  • Panen (umur benih , cara panen, peralatan panen, pengecekan mutu benih)
  • Perawatan kesehatan benih
  • Pengamatan perkembangan /kesehatan
  • Pengemasan (peralatan dan bahan kemasan)
  • Distribusi benih (darat, air dan udara)
  • Penerapan biosecurity

Merupakan tindakan yang dilakukan dengan sengaja sebagai usaha untuk mencegah masuknya organisme pathogen dalam lingkungan budidaya yang dapat menginfeksi organisme yang dibudidayakan.

Merupakan usaha untuk mencegah dan mengurangi penyebaran penyakit dalam suatu area

Kegiatan penting dalam penerapan biosecurity :

  1. Pengaturan tata letak
  • Pengaturan berdasarkan alur produksi
  • Pemagaran dan penyekatan
  • Penyimpanan bahan
  1. Pengaturan akses masuk ke lokasi
  2. Sterilisasi wadah, peralatan dan ruangan
  3. Sanitasi lingkungan
  4. Pengolahan limbah
  5. Pengendalian hama penyakit
  6. Pengaturanpersonil/karyawan
    1. 2.    Persyaratan Manajemen
  • Organisasi Unit Pembenihan

Struktur organisasi diperlukan sebagai pedoman untuk melakukan pembagian tugas, kewajiban dan wewenang dalam menjalankan kegiatan, untuk itu unit pembenihan harus menetapkan personil dengan kompetensi dan/atau kualifikasi atas dasar pendidikan, pelatihan, ketrampilan / pengaturan teknik dan pengalaman yang diperlukan dalam melaksanakan  fungsi  pada unit pembenihan tersebut.

  • Dokumentasi & Rekaman

Merupakan proses pengumpulan, pemilihan, pengolahan, dan penyimpanan informasi yang berhubungan dengan CPIB

Manfaat dokumentasi, diantaranya ialah :

  1. Mudah mengakses informasi proses produksi
  2. Dapat diperoleh bukti obyektif tentang kesesuaian proses produksi dengan CPIB
  3. Mampu telusur

Jenis dokumentasi CPIB yang dipersyaratkan:

  1. Permohonan sertifikasi
  2. Standar Operasional Prosedur (SPO)
    1. Formulir dan Rekaman
    2. Dokumen lainnya
  1. 3.       Persyaratan Keamanan Pangan

 

Unit Pembenihan tidak diperbolehkan menggunakan obat-obatan/bahan kimia/bahan biologi yang terlarang, dan menyebabkan residu, termasuk antibiotik.

  1. 4.       Persyaratan lingkungan

Limbah buangan air payau/laut, air tawar dan limbah lainnya, sebelum di dibuang ke lingkungan sekitar pembenihan harus ditampung / diendapkan  terlebih dahulu  dalam bak pengendapan untuk kemudian disalurkan ke bak pengolah limbah dan sterilisasi dengan kaporit 20 ppm selama 60 menit atau secara biologi

Bagaimana proses pengajuan sertifikasi CPIB?

 

Secara umum, langkah-langkah penting dalam penerapan CPIB meliputi :

  1. Komitmen Pimpinan Puncak
  2. Penunjukkan MPM
  3. Pembentukan TIM CPIB
  4. Struktur Organisasi
  5. Pelajari Persyaratan CPIB
  6. Pelatihan Karyawan
  7. Penyusunan Dokumen
  8. Sosialisasi Penerapan CPIB
  9. Penerapan CPIB dan dokumentasi
  • Apabila penerapan CPIB dalam unit pembenihan telah sesuai dengan persyaratan CPIB, maka unit pembenihan dapat mengajukan permohonan sertifikasi ke Direktorat Perbenihan, DJPB (sesuai pedoman sertifikasi CPIB).
  • Unit usaha yang telah menerapkan CPIB akan mendapatkan sertifikat (Sertifikat diberikan oleh Dirjen PB)
  • Bagi unit yang lulus sertifikasi, akan disurveillance setiap 6 bulan sekali atau minimal satu kali dalam setahun.

Apa saja manfaat Sertifikat CPIB?

Manfaat Sertifikat CPIB diantaranya adalah :

  • Peluang untuk menembus pasar ekspor semakin terbuka lebar
  • Usaha pembenihan ikan akan semakin bagus
  • Kondisi lingkungan kolam usaha budidaya ikan akan semakin terjaga
  • Tingkat kepercayaan konsumen akan semakin tinggi
  • Harga jual ikan semakin tinggi

 

 

Siapakah itu MPM?

MPM atau Manajer Pengendali Mutu dalam CPIB adalah personil bersertifikat yang ditunjuk oleh pimpinan unit pembenihan untuk mengemban tugas, wewenang dan tanggung jawab mulai dari tahap perencanaan, penerapan dan konsistensi penerapan CPIB.

Dalam melaksanakan tugasnya, MPM tidak boleh merangkap sebagai manajer produksi. Tugas dari seorang MPM adalah sebagai berikut :

  1. Bertanggung jawab pada perencanaan dan harus memastikan bahwa unit pembenihan memenuhi persyaratan CPIB
  2. Bertanggung jawab memberikan pemahaman dan memastikan semua personil unit pembenihan dapat melaksanakan CPIB
  3. Bertanggung jawab dalam melaksanakan CPIB secara konsisten

Sejauh ini Kabupaten Bogor memiliki 7 orang Penyuluh Perikanan (PNS dan Swadaya) yang telah melalui uji sertifikasi dan dinyatakan lulus serta memiliki sertifikat MPM yang dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya.

  1. Ir. Herlina, MM (Koordinator Penyuluh Perikanan Kabupaten Bogor);
  2. Suhendar, S.ST
  3. N.R. Nia Karuniawati S., S.Pi
  4. Ricky Arsenapati, S.Pi
  5. Bambang Purwanto (PPS)
  6. Sukendar (PPS)
  7. Ook Suherman (PPS)

PENGERTIAN AKLIMASI, ADAPTASI, AKLIMATISASI

Morphology Adaptation

Aklimasi adalah perubahan fisiologis dapat balik yang membantu mempertahankan fungsi dari organisme dalam kondisi lingkungan yang berubah.

A. Pengetian, Arti Definisi Adaptasi

Adaptasi adalah kemampuan atau kecenderungan makhluk hidup dalam menyesuaikan diri dengan lingkungan baru untuk dapat tetap hidup dengan baik.

B. Jenis-Jenis Dan Macam-Macam Adaptasi

1. Adaptasi Morfologi
Adaptasi morfologi adalah penyesuaian pada bentuk organ tubuh yang disesuaikan dengan kebutuhan organisme hidup. Misalnya seperti gigi singa, harimau, citah, macan, dan sebagainya yang runcing dan tajam untuk makan daging. Sedangkan pada gigi sapi, kambing, kerbau, biri-biri, domba dan lain sebagainya tidak runcing dan tajam karena giginya lebih banyak dipakai untuk memotong rumput atau daun dan mengunyah makanan.

2. Adaptasi Fisiologi
Adaptasi fisiologi adalah penyesuaian yang dipengaruhi oleh lingkungan sekitar yang menyebabkan adanya penyesuaian pada alat-alat tubuh untuk mempertahankan hidup dengan baik. Contoh adapatasi fisiologis adalah seperti pada binatang / hewan onta yang punya kantung air di punuknya untuk menyimpan air agar tahan tidak minum di padang pasir dalam jangka waktu yang lama serta pada anjing laut yang memiliki lapisan lemak yang tebal untuk bertahan di daerah dingin.

3. Adaptasi Tingkah Laku
Adaptasi tingkah laku adalah penyesuaian mahkluk hidup pada tingkah laku / perilaku terhadap lingkungannya seperti pada binatang bunglon yang dapat berubah warna kulit sesuai dengan warna yang ada di lingkungan sekitarnya dengan tujuan untuk menyembunyikan diri.

Proses Aklimatisasi Pada Tebar Benur

Pengertian dasar dari proses aklimatisasi seperti telah disebutkan di atas adalah proses penyesuaian dua kondisi lingkungan yang berbeda (dari hatchery ke perairan tambak) sehingga perubahan kondisi tersebut tidak menimbulkan stress bagi benur. Kegiatan ini perlu dilakukan secara cermat dan penuh kesabaran agar tingkat stress benur terhadap perubahan lingkungan dapat ditekan seminimal mungkin sehingga secara kualitas dan kondisi benur dapat dipertahankan secara optimal.

Tahapan-tahapan yang biasa digunakan dalam proses aklimatisasi mencakup:

Pemindahan benur-benur yang masih dalam kemasan ke perairan tambak. Usahakan agar kemasan-kemasan benur tersebut dikumpulkan pada suatu tempat yang mudah untuk dijangkau di dalam petakan tambak (biasanya di pinggir petakan tambak atau di pojok petakan tambak) yang diberi pembatas sehingga kemasan benur tidak menyebar. Hal ini dilakukan untuk memudahkan pengamatan kondisi dan aktivitas benur selama proses aklimatisasi.

Selama proses ini kemasan benur sebaiknya tidak dibuka terlebih dahulu (kecuali kemasan yang telah digunakan untuk sampling benur) dan biarkan selama beberapa saat di dalam perairan dalam keadaan tertutup. Selanjutnya lakukan pengamatan pada beberapa kemasan benur tersebut, jika di dalam kemasan benur tersebut telah terlihat berembun maka kemasan benur sudah dapat dibuka. Indikator ini menunjukkan bahwa suhu antara perairan tambak dan kemasan benur relatif telah sama. Lakukan hal sama pada kemasan-kemasan benur yang telah menunjukkan indikator yang sama.
Pada saat membuka kemasan benur, lakukan penambahan air tambak ke dalam kemasan benur tersebut secara perlahan dengan menggunakan telapak tangan sehingga sebagian kemasan benur dalam kondisi berada di dalam perairan tambak. Biarkan kondisi tersebut untuk beberapa saat, dan lakukan kegiatan yang sama untuk kemasan-kemasan benur lainnya.

Selanjutnya lakukan pengamatan terhadap kondisi dan aktifitas benur pada beberapa kemasan tersebut. Jika benur-benur di dalam kemasan sudah terlihat secara aktif di pinggir kemasan (pada beberapa kasus benur terlihat konvoi) maka hal ini menunjukkan bahwa benur sudah siap dipindahkan ke dalam perairan tambak. Indikator ini menunjukkan bahwa kondisi kualitas air secara umum antara perairan tambak dan kemasan benur relatif telah sama
Pindahkan benur di dalam kemasan ke perairan tambak secara perlahan-lahan jika hasil pengamatan telah menunjukkan indikator seperti item no.2 di atas. Lakukan kegiatan yang sama untuk kemasan-kemasan benur lainnya.
Lakukan pembersihan perairan tambak terhadap sampah/kotoran yang ditimbulkan oleh proses tebar benur ini agar tidak menimbulkan kendala dalam proses budidaya udang berikutnya.

Secara umum hal yang perlu diperhatikan dalam proses tebar benur selain faktor teknis budidaya adalah faktor kecermatan, ketekunan/kesabaran baik dalam melakukan proses tebar maupun pengamatan terhadap indikator-indikator dalam proses aklimatisasi agar tidak menimbulkan kesalahan dalam pengambilan keputusan terkait dengan teknis budidaya udang.

SUMBER :
– Arber A. 1950. The Natural Philosophy of Plant Form. London: Cambridge University.
– Albaugh TJ, Allen HL, Dougherty PM, Kress LW, King JS: Leaf area and above- and          belowground growth responses of loblolly pine to nutrient and water additions. For Sci 1998, 44:317-328.

Sumber: http://hansa07.student.ipb.ac.id

LELE HANYA BUTUH KETINGGIAN AIR KOLAM 35 CM

Ketinggan air kolam Lele 35cm

Hari ini saya berdiskusi sangat panjang mulai jam 3 sore hingga 12 malam dengan seorang master lele di kota Banda Aceh bernama Nandar, beliau adalah seorang perwira Polisi yang berdinas di Polda Aceh yang ikut menggeluti bisnis Budidaya Ikan Lele bersama istri tercintanya sejak 5 tahun yang lalu hingga kini.

Hari ini saya berkesempatan meninjau langsung panen lele di 4 kolam dari 50 kolam miliknya di kawasan pinggiran kota dan sekaligus mengunjungi sebuah Ruko tempat pemasaran ikan lele hasil panen kolamnya dan kolam para mitra setiap hari. Dia juga menyewa 5 lapak dagang ikan di 5 pasar ikan tradisional dengan menempatkan orang-orang kepercayaannya yang berjualan langsung hasil panennya kepada konsumen tanpa melalui perantara pengepul maupun tengkulak.

Menariknya, dia kini memiliki 42 orang petani lele binaannya yang siap ia tampung hasil panen mereka dengan harga tertinggi antara Rp.18.000,- s/d Rp.20.000,- per-Kg dengan sistem pembayaran “Cash” di lokasi kolam petani. Harga itu adalah yang tertinggi saat ini daripada harga yang ditawarkan oleh para pengepul lainnya di kota itu yang masih membeli panen petani lele hanya Rp.17.000,- s/d Rp.17.500,- per-Kg dan itupun seringnya dengan pembayaran tunda (hutang) selama 3-12 hari.

Menurut Nandar, selama ini para pengepul-lah yang telah mematikan harapan dan masa depan para petani lele, karena ulah mereka yang selalu membeli lele konsumsi dengan cara HUTANG pada petani, dan pada umumnya melakukan pembayarannya bertahap, yaitu sedikit demi sedikit. Akibatnya petani lele yang tak memiliki modal kuat untuk melanjutkan budidaya lele pasca panen harus gulung terpal dan banting stir ke bisnis lain, itu semua lantaran pembayaran dari para pengepul yang selalu seret alias macet.

Nandar, adalah salah satu dari dua orang pembudidaya lele di kota itu yang berani membeli hasil panen petani binaannya sendiri dengan cara Cash (bayar kontan) selama 5 tahun terakhir ini dan langsung jemput ikannya di kolam petani dengan dua armada pick-up nya. Pemasaran langsung kepada konsumen dia lakukan karena dahulu sudah pernah menjadi korban para pengepul yang sulit membayar ikan hasil panennya.

Dari amatan kami di lokasi tadi sore, yang juga menarik adalah 50 kolam milik Nandar tidak ada yang tinggi, semua kolam lele milik-nya ketinggiannya hanya 50 cm dengan ketinggian Air Hijau 30-35 cm dan sistem tebar benih lele normal rata-rata 200 s/d 250 ekor per-meter kubik.

Menurut pengalaman dia, benih lele ukuran 5-6 cm atau 7-8 cm memang lebih ideal dipelihara dengan ketinggian air hijau 30-35 cm saja, tujuannya agar nanti banyak menghasilkan ukuran panen yang sama. Alasannya, benih ikan lele tak semuanya mampu mencapai ketinggian pakan yang ditebar di atas permukaan air kolam pada ketinggian air lebih dari 40-70 cm.

Dengan ketinggian air kolam 30-35 cm, maka akan semakin mempermudah bagi benih lele untuk naik mencapai permukaan air kolam saat akan makan pelet, sehingga tidak begitu banyak membuang energi lele agar bisa besar dan berat yang sama pada saat panen dalam 60 hari.

Jika ketinggian air kolam lebih dari 40-70 cm, maka akibatnya tak semua benih lele akan mampu makan lebih banyak, karena umumnya kesulitan mencapai permukaan air kolam secara berulang kali. Karena sesungguhnya lele budidaya itu kegiatannya hanya makan dan tidur.

Nanda sudah pernah menggunakan puluhan kolam dgn ketingian air hingga 70 cm, namun hasilnya kurang memuaskan, saat di sortir terlalu banyak ukuran lele yang belum layak panen dalam 60 hari budidaya.

Untuk menjaga suhu air kolam agar tetap stabil, dia menyarankan agar menggunakan kolam terpal dengan dinding kayu (bukan kolam beton atau tanah), dan pada lantai kolam terpal diberi serbuk kayu hasil gergaji atau sekam padi setebal 10-20 cm serta tetap menghijaukan air kolam.

Khusus untuk pakan lele, Nandar bersama 42 petani binaannya selama ini melakukan pemberian pakan kombinasi antara pelet dan usus ayam atau limbah ikan dari pasar ikan sehingga biaya produksi dapat ditekan serendah mungkin agar mendapatkan keuntungan yang lebih besar, namun tidak mengurangi bobot ikan saat panen.

Strategi dalam 5 tahun terakhir yang ia lakukan adalah, saat penebaran benih ukuran 5-6 cm atau 7-8 cm diberikan pakan pelet pabrik F999 serta 781 (-1) selama 25 hari (bulan ke 1), selanjutnya dari hari ke 26 hingga hari 60 (bulan ke 2) ikan lele sudah bisa diberikan rebusan usus ayam atau limbah ikan dari pasar ikan seperti kepala ikan, sirip, insang dan isi perut ikan yang direbus pada suhu 80-100 derajat celsius, diberikan sebanyak 2 kali sehari hingga masuk masa panen di hari ke 60.

Dari amatan kami ke kolam-kolam Nandar, semua ikan lelenya memang sehat dan gesit dibalik air kolam berwarna hijau. Semoga informasi hasil diskusi dan investigasi ini dapat memberikan alternatif lain dalam Budidaya Ikan Lele di Indonesia.

Penulis:Achmad Jauhari Arie

Sumber: https://www.facebook.com/groups/ikanlelehigienis/permalink/996502340376341/

Definisi Part Per Million (ppm)

FB Upload -indoor hatchery

Pendederan bibit Patin tahap awal, yaitu memelihara larva Patin yang baru menetas sampai ukuran 3/4″ biasanya membutuhkan waktu sekitar 20 hari. Dengan standarad kelangsungan hidup (SR) menurut FAO berkisar antara 40-50%.

Di Jawa Barat, ada pembudidaya yang mampu meningkatakan SR dikisaran 70%, bahkan kadang mencapai 100% dengan melibatkan zat kimia dalam berbudidaya. Penggunaan obat antibiotik tertentu dengan dosis 3 ppm menurut sebuah penelitian mampu mendapatkan SR dikisaran 83%.

Menjaga dosis obat sesuai peruntukan adalah penting guna menjaga lingkungan tetap mudah dikontrol. Untuk itu perlu diketahui tentang ukuran dosis obat yang biasa diukur dengan satuan ppm (part per million).

Apakah ppm itu.

ppm adalah istilah dalam ilmu kimia singkatan dari part per milion atau dapat diartikan perbandingan konsentrasi zat terlarut dan pelarutnya. Berarti untuk dosis obat mengatakan gunakan 1 ppm, maka gunakan 1 bagian obat itu untuk satu juta bagian pelarutnya misalkan air.

Bila obat itu berbentuk cair dan akan digunakan dalam air, karena sama-sama air yang berat jenis atau BJ=1, maka hitung-hitungannya jadi mudah. Kalau dosis 1 ppm obat cair, artinya gunakan obat tersebut 1 cc untuk 1.000.000 cc air.

chloramine-t-250x250Namun bila tertera dosis 1 mg/L maka akan setara dengan 1.001142303 ppm, sehingga terkadang disebutkan 1 mg/L sama dengan 1 ppm.

Contoh:

Sebuah aquarium ukuran 100cm x 200cm ketinggian air 40cm, maka volume dalam aquarium tersebut adalah 800.000 cm3 sama dengan 800 Liter.

Bila menggunakan Halamid® untuk meningkatkan SR dan bobot larva patin dengan dosis 1.5 ppm dalam satu aquarium 800 Liter air dibutuhkan Halamid® seberat 1.2 gram.

Dengan dosis Halamid® 1.5 ppm dalam sebuah pernelitian mampu mendapatkan SR sebesar 81.1%. Dosis tersebut setara dengan penggunaan Oxytetracycline dengan dosis 10 ppm.

Halamid® diklaim tidak meninggalkan residu pada ikan dan tidak bertentangan dengan MRL (Maximum Residue Limit) yang ditetapkan oleh EMEA (European Medicines Agency). Di Indonesia Halamid® memiliki kandungan zat yang setara dengan Unides produk dari PT Polaris Surya Indonesia

Halamid DosisEmpangQQ dari berbagai sumber.