Perkembangan Teknologi Biofloc Setelah 15 Tahun. (Bagian 1)

Penulis: 

October 6, 2015

Imhoff Cone - Alat untuk memperkirakan biomassa BioFloc

Imhoff Cone – Alat untuk memperkirakan biomassa BioFloc

Pada bulan Maret 2000, 15 tahun yang lalu,  membuat artikel tentang “Active Suspension Ponds, a New Concept in Water Treatment.” (Kolam Suspensi Aktif, Konsep Baru dalam Perawatan Air). Sejak saat itulah konsep dan teknologi ini telah berkembang. Sekarang dikenal sebagai Teknologi Bioflok dan dipraktekkan di seluruh dunia dalam sistem produksi udang dan ikan, tahap pembenihan dan budidaya. 

Salah satu fitur intrinsik ekosistem perairan alami adalah daur ulang bahan pakan yang hampir lengkap melalui jaring makanan biologis. Ekskresi ikan dimetabolisme oleh mikroorganisme, yang kemudian dimanfaatkan oleh organisme planktonik (mungkin didaur ulang secara internal, misalnya ganggang yang dimanfaatkan oleh zooplankton) dan akhirnya kembali ke ikan. Fitur daur ulang bahan pakan ini berperan penting di kolam budidaya, namun perannya menurun seiring dengan peningkatan kepadatan tebar (intensifikasi kolam).

Beban organik

Beban organik di kolam super intensif, sebagian besar bahan organik mengendap di dasar kolam yang terbatas oksigen, menciptakan kondisi anaerobik, memperlambat urutan bio-recycling dan bahkan mengarah pada produksi senyawa beracun. Selain itu, beban pakan tinggi, stratifikasi, dan suplai oksigen yang terbatas akan menyebabkan penghambatan metabolisme limbah nitrogen, termasuk pembentukan amonium dan nitrit, yang keduanya sangat mengganggu ikan. Tingkat bio-recycling yang dihasilkan menyebabkan ketidak mampuan untuk meningkatkan intensifikasi dan menurunkan utilisasi pakan.

Industri akuakultur termotivasi untuk bergerak menuju intensifikasi karena beberapa alasan. Sistem produksi intensif dan semi intensif membutuhkan pasokan air dan hamparan tanah yang melimpah, untuk Udang sebagian besar dekat pantai atau dekat dengan pasokan air yang tersedia. Lahan tersebut sudah berada di bawah tekanan tinggi untuk tempat tinggal, pertanian, industri, pariwisata dan pelestarian alam.

Sistem budidaya intensif, yang membutuhkan pertukaran air minimal, hanya memanfaatkan sebagian kecil air dan lahan yang dibutuhkan untuk produksi yang sama dalam sistem yang luas, dan dengan demikian cara yang lebih terjangkau dan berkelanjutan untuk meningkatkan produksi ikan. Alasan penting lain untuk intensifikasi adalah tuntutan biosecurity, meminimalkan pembuangan air budidaya yang dibiarkan mengering di lingkungan budidaya, transparansi pengendalian mutu dan tentu saja peningkatan  keuntungan.

Bagaimana BFT bekerja

Bio Floc Technology (BFT) didasarkan pada penggabungan ikan dan komunitas mikroba di dalam kolam yang sama, dan harus dianggap sebagai teknologi pengelolaan ekosistem. Metabolit yang diekskresikan oleh ikan dirawat di dalam kolam, tanpa kebutuhan komponen pengolahan air yang terpisah. Komunitas mikroba yang sangat padat berkembang saat pertukaran air terbatas dan substrat organik dapat terakumulasi. Biasanya, kita menemukan 10-1000 juta sel mikroba (107-1010) dalam 1 cm3 air tambak.

– Lihat lebih lanjut di: http://hatcheryinternational.com/

Advertisements

Silakan Tinggalkan Pesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s