Catfish Fabrication

Home » Bibit » Pengapuran dan Prinsip dalam Aquaculture

Pengapuran dan Prinsip dalam Aquaculture

Katagori

Harga Bibit Patin

TUJUAN 3/4" 1"
AMBON 208 253
AMPENEN 173 208
BANDA ACEH 188 227
BALIKPAPAN 187 225
BANJARMASIN 175 210
BATAM 171 204
BENGKULU 172 205
BIAK 241 297
DENPASAR 156 197
GORONTALO 206 251
JAMBI 169 202
JAYAPURA 243 290
KENDARI 208 253
KUPANG 206 251
LAMPUNG 164 195
MAKASAR 187 225
MALANG 166 197
MANADO 208 253
MEDAN 174 209
PADANG 171 204
PALANGKARAYA 175 210
PALEMBANG 164 195
PALU 215 262
PANGKAL PINANG 169 202
PANGKALANBUN 195 237
PAKANBARU 173 206
PONTIANAK 175 210
SAMPIT 192 232
SEMARANG 162 192
SOLO 160 190
SORONG 267 332
SURABAYA 162 192
TANJUNG PANDAN 178 213
TANJUNG PINANG 178 213
TARAKAN 213 260
TERNATE 206 251
TIMIKA 307 368
KETENTUAN: Jarak antara bandara ke kolam kurang dari 3 jam. Kapasitas Produksi 3 Juta Ekor per Bulan

Pemesanan Bibit Hubungi

0813-8030-3274
0878-7714-4003
EmpangQQ
E-mail:EmpangQQ

Klik Pada Peta Untuk memperbesar Peta Lokasi EmpangQQ

Budidaya Ikan Patin

Pangasius Farms Standards Guidelines

Fish Hatchery Management

Comments on BAP Standards Pangasius Farm Standards

Aquaculture Facility Certification Finfish and Crustacean Farms

Fish to 2030 Prospects for Fisheries and Aquaculture

FAO Aquaculture Department

ASC Pangasius Standards

dolomit
Pengaruh menguntungkan dari pengapuran pada ikan / udang / produksi udang di pertambakan maupun kolam perairan basa dan asam telah dikaitkan dengan beberapa efek pada kualitas air. Dengan demikian Pengapuran meningkatkan pH lumpur bawah dan meningkatkan ketersediaan fosfor ditambahkan dengan pupuk. Pengapuran meningkatkan produksi bentik pada pemupukan kolam, tampaknya melalui ketersediaan hara yang  meningkat dan juga pengapuran menguntungkan dalam meningkat aktivitas mikroba dalam lumpur melalui peningkatan pH.Keuntungan dari pengapuran adalah:

  • Untuk membunuh mikroorganisme kebanyakan, terutama parasit, karena reaksi kaustiknya.
  • Untuk menaikkan pH air yang  asam ke nilai netral atau sedikit basa.
  • Untuk meningkatkan cadangan alkali dalam air dan lumpur yang mencegah perubahan pH yang ekstrim.
  • Untuk meningkatkan produktivitas biologi, karena meningkatkan pemecahan zat organik oleh bakteri,  menciptakan peningkatan oksigen dan cadangan karbon.
  • Untuk mempercepat pemecahan atau pelarutan bahan organik.
  • Untuk mengurangi kebutuhan oksigen biologis (BOD).
  • Untuk meningkatkan penetrasi cahaya.
  • Untuk meningkatkan nitrifikasi karena kebutuhan kalsium dengan nitrifikasiorganisme.
  • Untuk menetralisir aksi berbahaya dari zat tertentu seperti sulfida dan asam.
  • Untuk secara tidak langsung meningkatkan tekstur tanah dasar di atas materi organik.
    Pengapuran meningkatkan alkalinitas air sehingga meningkatkan ketersediaan karbondioksida untuk fotosintesis. Alkalinitas tinggi setelah pengapuran juga buffer air terhadap perubahan drastic pH umum dalam kolam eutrofik dengan air lunak. PH pagi akan lebih tinggi setelah pengapuran, namun, karena penyangga oleh bikarbonat, Sore nilai pH tidak akan setinggi sebelum aplikasi kapur. Pengapuran meningkatkanTotal hardness dengan menambahkan alkali (kalsium dan magnesium – PearlSpar-Aqua). Dengan perlakuan kapur, air dapat dibersihkan dari noda humat yang bersal dari vegetatif, yang membatasi penetrasi cahaya. Efek bersih dari perubahan pengapuran kualitas air berikut ini untuk meningkatkan produktivitas fitoplankton, yang pada gilirannya, menyebabkan peningkatanikan / udang / produksi udang.
Sebenarnya, alkalinitas total adalah indikator yang lebih handal dari kebutuhan untuk pengapuran dari total hardness karena beberapa kolam mungkin memiliki total kesadahan rendah dan kebasaan tinggi atau sebaliknya. Total Kesadahan lebih mudah untuk mengukur, khususnya di lapangan, dari pada alkalinitas.
Banyak sekali, kebutuhan kapur yang pertama kali diusulkan pada saat pemupukan anorganik gagal menghasilkan pertumbuhan plankton yang memadai. Namun demikian, total hardness atau analisis alkalinitas harus dibuat dan kemungkinan alasan lain untuk kegagalan pupuk untuk menghasilkan berkembang plankton  ditentukan sebelum menggunakan kapur.
Jenis Bahan Pengapuran
Sejumlah zat yang berbeda digunakan sebagai bahan pengapuran, bahan kimia yang digunakan untuk pengapuran tanah dan air adalah oksida, hidroksida dan kalsium silikat atau magnesium, karena ini yang mampu mengurangi keasaman. Unsur dari jenis kapur meliputi:
Kalsium (CaCO3) dan Dolomit (Kalsium-Magnesium Karbonat) [CaMg (CO3) 2]
Karbonat terjadi secara luas di alam. Di antara bentuk-bentuk umum yang dapat dimanfaatkan sebagai zat pengapuran yang kapur calcitic yang merupakan kalsium karbonat murni dan kapur dolomit yang merupakan kalsium karbonat-magnesium dengan proporsi yang berbeda-beda kalsium dan magnesiumnya. Kalsium karbonat komersial dikenal sebagai kapur pertanian. Karbonat adalah reaktif setidaknya dari tiga zat pengapuran. Sekarang, terutama dianjurkan untuk menggunakan dolomit [CaMg (CO3) 2] selama periode kultur.
Kalsium Oksida (CaO)
Ini adalah satu-satunya senyawa yang kapur istilah dapat diterapkan dengan benar. Kalsiumoksida adalah dikenal sebagai kapur unsulated, kapur terbakar dan kapur cepat. Sekarang diproduksi oleh kapur calcitic dipanggang di tungku. Oksida kalsium dan kaustik higroskopis dan sering dianjurkan untuk menerapkan kapur ini untuk tanah asam saja.
Kalsium Hidroksida (Ca (OH)2)
    Kalsium hidroksida dikenal sebagai kapur dipipihkan, kapur terhidrasi atau kapur pembangun. Sekarang disiapkan oleh hydrating kalsium oksida. Semuanya adalah serbuk putih keabu-abuan. Bahan pengapuran yang berbeda dalam kemampuan untuk menetralkan asam.CaCO3 Murni adalah ukuran standar bahan pengapuran terhadap yang lainnya. Nilai penetralan CaCO3 adalah 100 persen dan untuk sampel murni dari bahan lain adalah sebagai berikut: CaMg (CO3)2, 109 persen;Ca (OH)2, 136 persen, dan CaO, 179 persen.
Tapi dolomit (‘Neosparks PearlSpar-Aqua) adalah contoh yang baik untuk didiskusikan. Karbondioksida dalam air bereaksi dengan dolomit sebagai berikut:

CaMg (CO3)2 + H2O + CO2 «Ca2+ + Mg2+ + 2HCO3- + CO32-
Reaksi ini menunjukkan dolomit yang akan bersaing dengan fitoplankton untuk CO2 dan mungkin mengurangi tingkat fotosintesis. Selain menghapus semua CO2 bebas awalnya di air, CaCO3 bereaksi dengan CO2 dilepaskan dari dekomposisi bahan organik dan dengan CO2 yang berdifusi ke dalam air. Hasil akhirnya adalah bahwa beberapa hari setelah pengapuran, kesetimbangan konsentrasi CO2 lebih tinggi dari sebelumnya. Ini terjadi karena dolomit mengikat CO2 yang akan dinyatakan telah hilang ke atmosfer. Dolomit akan memberikan jumlah kontribusi setara kation dan anion sehingga peningkatan kesadahan total dan alkalinitas pengapuran berikut total akan sama.
Mungkin menyimpulkan bahwa jumlah dolomit yang diperlukan untuk meningkatkan kesadahan total kolam ke tingkat tertentu bisa langsung dihitung. Menggunakan logika tersebut, jumlahd olomit diperlukan untuk meningkatkan kesadahan total dari kolam 1 hektar x 1 meter yang mendalam dari 5 sampai 20 mg / liter akan menjadi 15 mg untuk setiap liter air atau 15 gram untuk setiap meter kubik. Karena kolam berisi 10.000 m3, total 150 kg dolomit akan diperlukan.
Kapur memberikan dua tujuan – Koreksi pH air dan pH tanah dasar. Ketika koreksi pH air adalah tujuannya, kapur dapat dibuat menjadi bubur dan baik ditambahkan ke air masuk atau diterapkan di depan aerator. Jika pH koreksi dasar tambak adalah kapur objektif perlu bertebaran seperti pakan. Perhatian perlu dilaksanakan saat memilih kapur. Kapur pertanian yang paling tersedia di negara kita adalah granular tidak bubuk dan memiliki jumlah yang berlebihan dari kelembaban. Hal ini sangat merekomendasikan bahwa kapur harus mampu melewati 100 persen melalui mesh 60.
Karena kalsium merupakan bagian utama dari tulang dan exuvia ikan dan udang / udang masing membutuhkan tingkat asupan kalsium tinggi, terutama setelah molting pada udang / udang. Persyaratan ini dipenuhi terutama oleh menyerap Ca tersedia dalam air laut.Kandungan kalsium dari kutikula selama tahap inter-moult adalah antara 12% dan19% pada udang dan kehilangan sekitar 23% dari total kalsium tubuh dengan molting. Namun,jumlah mineral yang hilang dalam proses molting lebih tinggi dari ini karena exuvia termasuk mineral lainnya dalam bentuk kalsium dan garam magnesium.

Teknik Pengapuran:

  1. Untuk memperbaiki kondisi dasar tambak selama persiapan kolam pembesaran. Setelah melakukan budidaya, tanah dasar dapat menjadi sangat tercemar dan asam karena akumulasi humus zat organik. Pengapuran bahan yang dapat digunakan untuk menetralkan asam organik dibebaskan dari humus substansi dan meningkatkan nilai pH tanah dasar dan untuk meningkatkan degradasizat organik, sehingga zat organik humus dapat kembali digunakan sebagai pupuk selama budidaya berikutnya.
  2. Bahan pengapuran juga memiliki properti desinfektan dan karena itu berfungsi sebagai disinfektan bila diterapkan dalam persiapan kolam pembesaran.
  3. Selama periode budidaya, saat pH air tambak turun di bawah kisaran normal untuk udang budidaya (di bawah pH 7,2), bahan pengapuran dapat digunakan untuk meningkatkan nilai pH ke tingkat optimal. Dosis didasarkan pada pH tanah dasar dan jenis bahan kapur yang digunakan.

Dolomit Khusus Neosparks’untuk Budidaya-PearlSpar-Aqua

Pearl Spar-Aqua mengurangi keasaman tanah dan air di kolam Budidaya, menstabilkan fitoplankton, meminimalkan fluktuasi pH dengan menstabilkan alkalinitas, sehingga meningkatkan pertumbuhan dan tingkat kelangsungan hidup udang, udang dan ikan.PearlSpar-Aqua mengandung Kalsium Oksida, Oksida Magnesium, Silikon Dioksida,Aluminium Oksida dalam rasio yang tepat bersama dengan Cobalt dan Kalium.
Untuk rincian lengkap silahkan kunjungi – PearlSpar-Aqua dan GeoMix.
(Water Quality Enhancing Formulations – Powders).
Pentingnya Pengapuran Untuk Pengendalian Kualitas Air Di Tambak Udang
Kegunaan kapur termasuk untuk mengurangi keasaman tanah dan membunuh sebagian besar organisme,terutama parasit, selama persiapan kolam dan mengurangi pH air selamaperiode budaya. Umumnya, pengapuran tidak hanya mengurangi keasaman tanah dan air, yang sangatmempengaruhi pertumbuhan dan tingkat kelangsungan hidup udang, tetapi juga menstabilkan pH air danmempromosikan produktivitas biologi. Seperti pH air adalah salah satu bahan kimia yang paling pentingparameter untuk budidaya udang. Kisaran pH optimum air di tambak udang adalah 7.4-8,5. Hal ini penting untuk menstabilkan pH dalam kisaran ini. Nilai pH dalam airbiasanya terendah di pagi hari dan tertinggi di sore hari. Untuk kualitasair terbaik, fluktuasi pH maksimum tidak boleh melebihi 0,5. Faktor utamayang mempengaruhi variasi pH dalam air adalah alkalinitas.
Totalalkalinitas didefinisikan sebagai konsentrasi total basis titrable dalam air.Basis utama dalam air adalahIon HCO3- Dan CO3-. Alkalinitas total telahtradisional mengungkapkan sebagai miligram per liter (ppm) dari kalsium karbonat setara(CaCO3). Umumnya, alkalinitas bervariasi dari situs ke situs. Dalam air laut, alkalinitas biasanya lebih tinggi dari 100 ppm, tetapi di daerah air tawar, alkalinitas sering rendah,terutama selama musim hujan. Rendah alkalinitas dalam air tawar atau daerahsalinitas rendahakan mempengaruhi tingkat kelangsungan hidup dan molting udang.
Kapur dapat digunakan untuk mengurangi keasaman dalam air. Dalam hal pH air naik turun secara drastispada siang hari, kapur juga dapat digunakan untuk meningkatkan alkalinitas dalam air untuk menstabilkanpH air. Di daerah, di mana pengaruh air tawar yang lebih, terutama selama hujanmusim, penurunan salinitasair serta alkalinitas. Ketika salinitas menjadi rendah danalkalinitas lebih rendah dari 50 ppm. Nilai pH juga tetes, sehingga moulting dariudang menjadi tertekan dan mortalitas berat terjadi. CaMg (CO3)2 diterapkan setiaphari sampai nilai alkalinitas mencapai 70-90 ppm. PH tidak akan berfluktuasisangat, warna air akan meningkatkan dan udang akan menjadi normal.
Di sisi lain, di beberapa daerah alkalinitas adalah 90-100 ppm tapi warna air dan pHsangat berfluktuasi sepanjang hari. pengapuran harus diterapkan setiap hari sampainilai pHmenjadi lebih stabil dan tidak bervariasi lebih dari 0,5.
Karena kalsium merupakan bagian utama dari exuvia, udang membutuhkan tingkatasupan kalsiumtinggi, terutama setelah molting. Persyaratan ini dipenuhi terutama oleh menyerapanCatersedia dalam air laut. Kandungan kalsium dari kutikula selama tahap inter-moult adalahantara 12% dan 19% pada udang dan kehilangan sekitar 23% dari kalsium tubuh totalmolting. Namun, jumlah mineral yang hilang dalam proses molting lebih tinggi dariini karena exuvia meliputi mineral lainnya dalam bentuk kalsium dan garam magnesium.
Selain itu, air laut memiliki magnesium lebih tinggi dari kandungan kalsium, sementara dipayau konten kalsium lebih tinggi dari magnesium. Magnesium adalah salah satuelemen yang paling penting untuk organisme laut. Peran meliputi pengendaliansistem saraf atau fungsi otot dan merupakan komponen utama dari klorofil.Hal ini dapat diamati setelah 2-3 bulan dari budaya bahwa fitoplankton di air kolammenjadi sangat padat dan nilai Magnesium dalam air berkurang sampai batas tertentudan bisa jatuh ke nol. Hal ini akan mempengaruhi pertumbuhan, molting dan akhirnya tingkat kelangsungan hidupudang. Namun, masalah alkalinitas rendah dan kandungan Mg dapat diselesaikanmelalui penerapan kapur, terutama dolomit. Pengapuranberlebihan, bagaimanapun, akan dapatmerusak karena menurunkan ketersediaan fosfor melalui pengendapanlarut kalsium atau magnesium fosfat.
Dalam prakteknya, bahan pengapuran tidak senyawa murni dan nilai menetralkan mereka harusditentukan dengan analisis kimia.Kapur Pertanian adalah bahan pengapuran daripilihan untuk kolam ikan. Jika digunakan dalam jumlah yang cukup, Ca (OH)2 atauCaO dapat meninggikanpH air sehingga ikan bisa mati. Jika ikan tidak ada dalam kolam, Ca (OH)2 danCaO dapat digunakan sebagai bahan pengapuran disediakan cukup waktuuntuk pHmenurun ke tingkat yang ditoleransi sebelum ikan ditebar.Pengobatan dengan kapur memiliki beberapa efek yang tidak diinginkan langsungpada kualitas air. Palingbahan pengapuran tidak larut sekaligus dan, karena mengendap melalui airkolom, fosfat bereaksi dengan itu dan hilang dari larutan. The pH naik dan cukupCO2 bebas tidak dapat terjadi di dalam air untuk proses fotosintesis. Namun, dalambeberapa minggu,bahan pengapuran bereaksi dengan lumpur untuk meningkatkan pH lumpur dan meningkatkan ketersediaanpupuk fosfat dan dengan karbon dioksida untuk meningkatkan alkalinitas dan karbondioksida cadangan dan karenanya produksi primer.Metode Aplikasi. Kolam baru terbaik dapat dikapur sebelum awal mengisi. Itukebutuhan kapur tanah dari dasar kolam baru harus ditentukan padasampel, yangmerupakan perwakilan dari dasar tambak. Jumlah yang diperlukan kapuryangkemudian menyebar secara merata di atas dasar tambak kering. Dalam kolam tua,yang mengandung air,Hasil terbaik diperoleh dengan menyebarkan bahan pengapuran di atas permukaankolam seluruh.
Pedoman Untuk Pengapuran SelamaPeriode Budidaya
Status    Kegiatan

  1. Selama bulan pertama budaya ketika tidak ada pertukaran air dan jika pH nilai normal 7,5-7,8 di pagi hari.Dolomit harus dilakukan setiap 2-3 hari dilaju 150-200 kg / ha
  2. .Nilai pH normal 7,5-8,0 dalam pagi dan tidak meningkat lebih dari 0,5 di sore hari, tapi ada perkembangan fitoplankton. Menggunakan dolomit sebesar 200-250 kg / hasetiap 2-3 hari selama siang hari.
  3. Nilai pH di pagi hari lebih rendah dari 7,5. Menggunakan penebaran dolomit sebesar 150kg / ha / hari pengukuran pH pada pagi berikutnya, ulangi pengapuran sekali sehari sampai nilai pH meningkat hingga 7,5.
  4. PH air di pagi hari adalah sekitar 8,tetapi meningkat lebih dari 0,5 di sore (seperti 8,8 atau 9) danwarna air adalah normal.Menggunakan dolomit 200 kg / ha / hari di pagi hari,ulangi aplikasi setiap hari sampai pH tidak bervariasi dan pH air tidak begitu tinggidi pagi hari.
  5. Udang berukuran 1 atau 2 bulan sebelum panen. Air berwarna gelap atauselama tidak ada pertukaran air, air mungkin memiliki gelembung. Nilai pH air pada pagi dan sore hari bervariasi.Menggunakan dolomit sebesar 200 kg / ha / waktu dimalam atau dini hari. Frekuensi pengapuran tergantung pada warna air dan pertukaran air.Disarankan bahwa pengapuran harus dilakukan setiap hari. Namun,tergantung pada warna air kolam dan pH
  6. .Sebelum pertukaran air jika tidak yakin dengan kualitas airnya.Penenbaran dolomit 200 kg / ha untuk mencegahperubahan kualitas air secara tiba-tiba.

 

Penulis:

Advertisements

Silakan Tinggalkan Pesan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: